Dicekal Permanen Twitter, Ini Tanggapan Donald Trump

Dicekal Permanen Twitter, Ini Tanggapan Donald Trump

Fino Yurio Kristo - detikInet
Sabtu, 09 Jan 2021 09:45 WIB
President Donald Trump listens during an event on Operation Warp Speed in the Rose Garden of the White House, Friday, Nov. 13, 2020, in Washington. (AP Photo/Evan Vucci)
Donald Trump. Foto: AP/Evan Vucci
Jakarta -

Akun yang biasa diandalkan presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk bersuara, kini telah dicekal Twitter secara permanen. Sang presiden pun mengeluarkan tanggapannya.

Seperti diberitakan, Twitter memutuskan menutup akun Trump karena dicemaskan akan memicu kekerasan lebih lanjut. "Setelah review mendalam tweet terkini dari @realDonaldTrump dan konteksnya, terutama bagaimana penerimaan dan interpretasinya di Twitter, kami secara permanen menangguhkan akun itu terkait risiko bisa jadi pemicu kekerasan lebih lanjut," sebut Twitter.

Dalam tanggapannya, Trump mengaku sudah memprediksi kejadian ini. "Saya sudah memprediksi hal ini akan terjadi," demikian pernyataan Donald Trump yang dikutip detikINET dari ABC News.

Akan tetapi, Trump tidak menyerah. "Kami bernegosiasi dengan beberapa situs lain dan akan mengumumkan sesuatu yang besar segera, kami juga melihat kemungkinan membangun sendiri platform kami dalam waktu dekat. Kami tidak akan dibungkam," tambah dia.

"Twitter bukan tentang free speech. Mereka mempromosikan platform radikal kiri di mana beberapa orang paling jahat di dunia diizinkan untuk berbicara dengan bebas," demikian kritikan Donald Trump pada Twitter.

Belum jelas aplikasi apa yang akan digunakan selanjutnya oleh sang presiden. Selama ini, Twitter-nya dengan sekitar 88 juta follower merupakan aplikasi favorit bagi Donald Trump.

Trump juga telah diblokir dari Facebook tanpa batas waktu. Demikian pula aplikasi Parler yang sering digunakan oleh pendukung Trump telah dilarang oleh Google.

"Kami percaya risiko mengizinkan Donald Trump melanjutkan pemakaian layanan kami dalam periode ini terlalu besar. Maka, kami memperpanjang blokir yang sudah kami lakukan di Facebook dan Instagram-nya tanpa batas dan untuk setidaknya dua minggu ke depan sampai transisi damai selesai," demikian keputusan yang diambil oleh pendiri Facebook, Mark Zuckerberg.



Simak Video "Akun Twitter Donald Trump Ditangguhkan Secara Permanen"
[Gambas:Video 20detik]
(fyk/agt)