Mengenal Sejarah Mouse Komputer, Awalnya Dibuat dari Kayu

Mengenal Sejarah Mouse Komputer, Awalnya Dibuat dari Kayu

Anggoro Suryo Jati - detikInet
Minggu, 05 Jul 2020 07:13 WIB
Mouse pertama di dunia
Mengenal Sejarah Mouse Komputer, Awalnya Dibuat dari Kayu. Foto: Istimewa
Jakarta -

Salah satu perangkat input untuk PC adalah mouse, atau tetikus, yang pada awalnya punya nama yang rumit dan sulit diingat.

"X-Y Position Indicator for a Display System"

Ya, itu adalah nama yang diberikan untuk perangkat input tersebut. Setidaknya sampai Xerox Corporation merilis perangkat tersebut untuk konsumen sebagai bagian dari sebuah personal computer (PC).

Penemu mouse adalah Douglas Engelbart, yang pertama mengembangkan perangkat ini pada 1963. Engelbart mengembangkan mouse di Stanford Research Institute di Menlo Park, California, Amerika Serikat.

Ia sendiri disebut sebagai orang yang visioner di era 1950-1960, yaitu saat sebuah perangkat komputer masih berukuran sangat besar dan membutuhkan ruangan sendiri.

Prototipe mouse pertama berbentuk seperti kubus, terbuat dari kayu dan dilengkapi dengan dua bola berbahan metal di dalamnya, masing-masing untuk sumbu X dan Y. Mouse pertama ini juga hanya mempunyai satu tombol pada bagian pinggirnya.

Mouse ini diluncurkan ke publik bersamaan dengan perangkat PC Xerox 8010 Star Information System. Perangkat ini sebenarnya terbilang revolusioner, karena menjadi PC pertama yang punya tampilan antarmuka grafis, dan bisa dikontrol dengan mengklik ikon, bukan lewat mengetik perintah dalam bentuk teks.

Namun sayangnya, Xerox tak melihat produk ini sebagai sesuatu yang bakal mengubah dunia, dan tak tertarik mengembangkannya lebih lanjut. Eksekutif Xerox menjual inovasinya ini ke Steve Jobs, atau tepatnya menukarnya dengan saham Apple.

Jobs diberikan akses ke divisi inovasi Xerox, yaitu Xerox PARC (Palo Alto Research Center). Jobs kemudian kembali ke Apple dan memutuskan untuk meneruskan proyek PC ini. Ia pun memberi instruksi khusus ke tim desainer untuk membuat mouse yang lebih baik.

"(Mouse Xerox) adalah mouse yang membutuhkan 300 dolar untuk pembuatannya dan bakal rusak dalam dua minggu. Ini spek yang seharusnya: Mouse kita harus bisa dibuat dengan kurang dari 15 dolar. Ini perlu bertahan selama beberapa tahun, dan saya mau menggunakannya di Formica dan celana jeans," ujarnya.

Mouse akhirnya baru benar-benar tersedia untuk konsumen saat Apple merilis Macintosh pada 1984, padahal pada 1987 paten milik Engelbart sudah tak berlaku lagi dan desain mouse bisa dipakai oleh publik secara bebas.

Alhasil, seperti dikutip detikINET dari Techspot, Minggu (5/7/2020), Engelbart dan rekan-rekannya pun tak mendapat royalti untuk perangkat ciptaannya itu saat mouse sudah banyak dipakai oleh pengguna PC hingga sekarang.



Simak Video "Mendikbud: Pembelajaran Tatap Muka Tergantung Izin Orang Tua"
[Gambas:Video 20detik]
(asj/rns)