Cerita Mereka yang Coba 'Detoks' Smartphone

Cerita Mereka yang Coba 'Detoks' Smartphone

Aisyah Kamaliah - detikInet
Jumat, 06 Des 2019 09:37 WIB
Ilustrasi 'detoks smartphone'. Foto: Unspslah
Jakarta - Detoks dari smartphone alias menghindari pemakaian ponsel sedang jadi tren. Konon, tren tersebut memiliki manfaat terutama dalam urusan kesehatan mental.

detikINET pun menanyakan hal tersebut ke sejumlah orang, yang pertama adalah Anggi Maya (26) seorang karyawan swasta yang mengaku pernah 'detoks smartphone' selama satu minggu. Ia pun merasakan manfaat positif setelahnya.

"Pernah seminggu, semuanya jadi lebih tenang maksudnya jadi lebih banyak spend waktu buat hal lain. Jadi lebih apresiasi diri sendiri, nggak membandingkan diri," jelasnya.

Waktu itu, ia hanya iseng ingin tahu rasanya menjalani hari tanpa buka media sosial apapun. Meski begitu, Anggi mengatakan ada sisi negatifnya juga di mana ia menjadi tidak mengetahui informasi atau cerita apa yang sedang panas-panasnya.


Jangankan seminggu, Vanita (23) yang pernah 'detoks' seharian saja mengaku merasakan manfaat dari berhenti memegang ponselnya.

"Seharian bener-bener nggak megang hp kayak lagi capek buka apapun ya lagi me time, nonton tv," kata dia.

Sama seperti Anggi, ia merasa lebih tenang dan tidak gampang insecure. Misalnya saat sedang memposting sesuatu terkadang ada pemikiran follower yang tidak sesuai sehingga membuat dirinya kepikiran. Selain itu, ia juga tidak lagi membandingkan diri dengan orang lain.


Kalau ineters, ada yang pernah coba 'detoks smartphone' selama beberapa waktu juga?

Simak Video "Penting! Ini Alasan Kamu Harus Mulai Detoks Smartphone"
[Gambas:Video 20detik]
(ask/fyk)