Senin, 25 Mar 2019 06:01 WIB

'Identitas WhatsApp Sudah Hilang'

Fino Yurio Kristo - detikInet
Foto: Dok. REUTERS/Thomas White/File Photo Foto: Dok. REUTERS/Thomas White/File Photo
Jakarta - Brian Acton tak henti menyerang Facebook. Setelah belum lama ini kembali menyuarakan kampanye 'delete Facebook', kini dia menyatakan identitas WhatsApp yang didirikannya sudah hilang.

Acton yang menciptakan WhatsApp bersama sobatnya Jan Koum, rupanya tak setuju dengan rencana Facebook mengintegrasikan Messenger, Instagram dan WhatsApp. Selain sulit dilakukan, hal itu membuat identitas WhatsApp kian hilang.


"Kupikir identitas WhatsaApp memang sudah hilang dan itu dikarenakan para pendirinya sudah pergi," sebut Acton seperti dikutip detikINET dari India Today.

Acton meninggalkan Facebook pada akhir 2017 karena kecewa dengan rencana monetisasi WhatsApp. Menyusul pada pertengahan 2018 lalu, Jan Koum mengundurkan diri.
Brian ActonBrian Acton Foto: Business Insider
Hilangnya dua pendiri itu membuat Facebook lebih leluasa mengutak-atik WhatsApp. CEO dan pendiri Facebook, Mark Zuckerberg, pun menggeber rencana 'merger' antara WhatsApp, Instagram dan Facebook Messenger.

Intinya, nantinya pengguna ketiga layanan itu dapat saling berkirim pesan alias lintas platform. Kabarnya, proses integrasi akan rampung pada tahun 2020.


"Saat ini sedang Facebook mencoba menggabungkan pengalaman produk itu. Hal tersebut merupakan pekerjaan berat dan akan sulit berhasil," tandas Acton.

WhatsApp sendiri belakangan memang dinilai makin kompleks, sudah jauh berbeda dari saat dibeli Facebook pada tahun 2014. Penambahan fitur baru rutin dilakukan yang menurut beberapa pihak membuatnya tak lagi sederhana.


Masih Bisa Forward Pesan WhatsApp Lebih dari 5 Kali Meski Sudah Dibatasi? Simak Videonya:

[Gambas:Video 20detik]

(fyk/afr)