Kamis, 28 Jun 2018 12:43 WIB

Hoax WhatsApp Bikin Wanita Ini Tewas Dihakimi Massa

Annisa Shafira - detikInet
Logo WhatsApp. Foto: Getty Images Logo WhatsApp. Foto: Getty Images
India - "Mohon berhati-hati. Tiga orang anak diculik di daerah tempat teman saya tinggal pagi ini. Ada 10 orang yang membagi-bagikan biskuit... Orang tua dimohon sangat berhati-hati," Itulah isi berita palsu viral yang membawa Shantadevi Nath, 45, menuju maut.

Seperti dikutip detikINET kutip dari Sky News Kamis, (28/6/2018), akibat berita palsu yang beredar di WhatsApp itu, seorang wanita di India terbunuh. Massa yang terdiri dari hampir 100 orang itu menyerang sang korban dan 3 teman wanitanya di Ahmeabad, sebuah kota di Gujarat.

Juru bicara polisi mengungkapkan bahwa enam orang mulai mencurigai korban dan 3 temannya ketika mereka akan menaiki bajaj. Tak lama kemudian, makin banyak orang yang berkumpul dan menarik korban dan teman-temannya keluar bajaj, lalu mulai menendang, menjambak, bahkan memukul mereka dengan tongkat.


Saksikan juga video 'Sebarkan Hoax, 6 Anggota The Family Muslim Cyber Army Diciduk':

[Gambas:Video 20detik]


Akhirnya, polisi setemoat datang untuk menyelamatkan keempat wanita itu dan membawa mereka ke rumah sakit. Sayangnya Nath sudah meninggal saat sampai.

Insiden serupa terjadi di berbagai daerah India. Enam orang luka-luka di wilayah Rakjot. Di Nagpur, korban bernama Satish Bhaykre yang berusia 21 tahun dipukuli massa.

Di daerah Surat, 5 wanita diserang dan seorang wanita berumur 45 tahun terluka karena dituduh menculik anaknya sendiri.

"Kebanyakan massa adalah pria dan mereka mengambil anak wanita itu karena curiga bahwa dia adalah penculik." kata polisi setempat. "Ketika dibawa ke kantor polisi, ternyata wanita itu memang ibu dari anak tersebut,"



Penyerangan-penyerangan ini direkam dan diunggah ke media sosial, beberapa bahkan disiarkan di televisi India dan menjadi pembahasan di negara tersebut. Polisi telah memberikan peringatan resmi kepada masyarakat untuk tidak terbawa oleh berita palsu di media sosial yang meresahkan

Nikhil Pahwa, editor dari situs Medianama berpendapat bahwa polisi di India harus meningkatkan kinerja mereka dengan melacak media sosial dan secara cepat merespons rumor-rumor palsu. Masyarakat pun diminta tak main hakim sendiri yang berujung pada kerugian orang tak bersalah.

Hoax WhatsApp Bikin Wanita Ini Tewas Dihakimi Massa
(fyk/fyk)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed