BERITA TERBARU
Senin, 17 Jul 2017 10:56 WIB

Perjuangan Bocah Kampung Ulet yang Kini Duitnya Rp 137 Triliun

Fino Yurio Kristo - detikInet
Terry Gou. Foto: Getty Images Terry Gou. Foto: Getty Images
Jakarta - Terry Gou adalah salah satu sosok paling powerful di jagat teknologi. Dia adalah pemilik Foxconn, manufaktur elektronik terbesar di dunia yang berpusat di Taiwan.

Seperti diketahui, Apple mempercayakan perakitan iPhone dan gadgetnya yang lain kepada Foxconn. Tak heran berkat sukses Foxconn, Terry termasuk orang terkaya di dunia, harta terakhirnya di kisaran USD 10,3 miliar atau sekitar Rp 137 triliun.

Terry ternyata bukan berasal dari keluarga kaya, ia lahir di desa. Berikut sekelumit kisahnya yang menarik hingga Terry berhasil mendaki puncak tangga kesuksesan.

Kacang Tak Lupa Kulitnya

Mungkin tak ada yang mengira jika Terry Gou bakal menjadi pebisnis sukses yang kaya raya. Terlebih, pemilik Foxconn ini lahir di keluarga sederhana. Namun hidup yang penuh perjuangan itu tak lantas membuat Terry menjadi kacang yang lupa kulitnya.

Orang tua Terry berasal dari desa Gewan, propinsi Shanxi, China. Ayahnya adalah tentara China yang terlibat dalam perang melawan Jepang pada tahun 1931 sampai 1945. Sesudah masa perang, sang ayah menjadi polisi.

Tapi kemudian terjadi pergolakan kekuasaan di China. Sang ayah dan istrinya pun memutuskan mengungsi ke Taiwan pada tahun 1949. Di sana, mereka menetap. Tahun 1950, Terry lahir dengan nama Gou Tai-ming.

Terry adalah anak sulung, dua adiknya laki-laki. Berhasil tamat kuliah, Terry mendapat pekerjaan pertama sebagai karyawan pabrik. Ia kemudian memutuskan menikah pada usia 24 tahun dengan Serena Lin, yang berasal dari keluarga cukup berada.

Meski lahir di Taiwan, Terry tidak melupakan asal-usul orang tuanya, di desa Gewan. Saat sudah kaya, dia menyumbang banyak uang untuk membangun sekolah, peternakan, bahkan mendirikan pabrik Foxconn yang lokasinya berdekatan dengan desa itu, dengan jumlah pekerja 20 ribu orang.

Sebenarnya beberapa analis menganggap pendirian pabrik Foxconn di sana tidak akan menguntungkan secara bisnis. Tapi Terry tetap bersikeras. "Aku bisa saja pergi jika investasiku gagal, tapi tidak di Shanxi," ujarnya.

"Harapan terbesar Terry adalah berinvestasi dan mengembangkan ekonomi di sini. Dia sudah diberitahu kalau investasi di sini kurang bagus, tapi dia tetap bersikeras," kata Gou Xiaoping, keponakannya.

Terry Gou juga memperbaiki kembali rumah orang tuanya. Orang-orang di desa Gewan pun mengidolakannya karena dianggap berjasa besar melakukan pembangunan.

"Dia sudah membangunkan jalan, jembatan, sekolah, apa saja. Tanpa Gou, kualitas hidup kami tidak akan seperti ini," kata Gou Quan Shan, salah seorang petani di desa Gewan.

"Ketika datang di sini, dia diperlakukan seperti seorang raja. Ada banyak polisi dan petugas keamanan. Dia adalah pria yang baik. Dia banyak sekali membantu kami," kata orang desa yang lain.

Terry juga sering mengunjungi tanah kelahirannya di Taiwan, di mana dia dibesarkan di dekat candi Mazu, dewa laut China. Dia selalu menyempatkan datang setiap tahun baru China untuk berdoa di sana.

Foxconn, Pabrik dari Hasil Ngutang Mertua

Beruntunglah Terry Gou. Ia menikah dengan wanita Taiwan bernama Serena Lin, yang keluarganya lumayan makmur. Inilah awal kesuksesannya.
Cerita Bocah Kampung Ulet yang Kini Duitnya Rp 137 TriliunFoxconn. Foto: Getty Images

Pada tahun 1974, Terry ingin mencoba peruntungan di bidang bisnis. Ia pun meminjam uang pada mertuanya senilai USD 7.500, jumlah yang cukup besar kala itu. Dengan modal itulah, lahirlah perusahaan Hon Hai, yang nantinya menjadi induk pabrik Foxconn.

Kantor pertama Hon Hai berlokasi di pinggiran Taipei, di wilayah yang dinamakan Tucheng. Di sinilah ia merintis Foxconn, benar-benar dari bawah. Klien pertamanya adalah Admiral TV yang membuat televisi hitam putih.

Menyadari pentingnya bahasa Inggris, dia serius belajar hingga akhirnya menguasainya. Dia kerap bepergian ke Amerika Serikat untuk bertemu dengan calon klien. Kerja kerasnya pun membuahkan hasil.

Pada tahun 1980, pabriknya mulai dipercaya mensuplai konektor untuk konsol game Atari. Atari waktu itu adalah nama besar di industri game, sehingga pesanan konektor ke Hon Hai cukup banyak.

Pada sekitar tahun itu juga, Terry berkeliling ke Amerika Serikat selama 11 bulan dan mengunjungi 32 negara bagian. Untuk menghemat ongkos, dia kadang tidur di mobil. Dengan gigih ia mendekati para klien potensial di sana.

"Dia adalah salah satu orang sales yang paling top di dunia. Dia itu sangat agresif," ucap Max Fang, mantan eksekutif Dell wilayah Asia mengenai sosok Terry.

Tahun 1991, Hon Hai Precision didaftarkannya di bursa saham Taiwan Stock Exchange untuk membiayai ekspansi. Terry fokus mengembangkan pabrik di China yang dianggapnya akan segera menjadi pusat manufaktur dunia.

Foxconn semakin besar. Pada tahun 1996, Michael Dell berkunjung ke China dan Terry mendekatinya dengan intensif. Akhirnya, Dell setuju menandatangani kontrak dengan Foxconn. Semakin banyak perusahaan tertarik menjadi mitra manufaktur Foxconn, termasuk Apple yang akhirnya menjadi salah satu klien terbesar mereka.

Cap Playboy

Terry Gou yang saat ini berumur 66 tahun boleh dibilang tinggal menikmati hasil kerja kerasnya. Terry masuk di deretan orang terkaya dunia. Namun dia pernah mengaku tak begitu peduli soal uang.

"Saya tidak tertarik soal seberapa banyak yang saya punyai. Saya tak peduli. Saya tidak bekerja demi uang saat ini, tapi saya bekerja untuk masyarakat, saya bekerja untuk para karyawan," kata dia.

Tapi bukan berarti dia tidak hidup foya-foya. Dia pernah membeli rumah layaknya istana senilai 21 juta poundsterling di Taipei pada tahun 2010, di kawasan termewah Taiwan. Ia membeli pula ruang parkir yang luas untuk menampung banyak kendaraan mewah.

Selain itu, Terry tercatat punya sebuah kastil mewah di Republik Ceko senilai USD 30 juta. Juga pesawat jet pribadi yang digunakannya ke mana-mana. Tentu saja masih banyak harta lain yang dimilikinya.

Terry juga disebut-sebut sebagai playboy yang sering gonta ganti wanita. Bahkan pernah muncul kabar ada mantan pacar yang memerasnya, dengan ancaman akan menyebarkan video seks mereka jika ia tidak diberi uang. Tapi, Gou membantah semua tuduhan wanita itu.

Memang ia terbukti cukup setia. Ia pernah menikah lama dengan istri pertamanya, Serena Lin, yang meninggal pada tahun 2005 karena kanker payudara. Tiga tahun kemudian, dia menikah lagi dengan Delia Tseng. Dari dua istrinya ini, Gou memiliki 4 orang anak.

Sebelum pernikahan keduanya itulah, ada gosip Gou dekat dengan beberapa wanita cantik. Dia pernah dikabarkan berkencan dengan Carina Lau, bintang film Hong Kong. Dia juga dekat dengan Lin Chi ling, model asal Taiwan. (fyk/fyk)
Load Komentar ...

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed