Selasa, 04 Jul 2017 14:52 WIB

JK: Banyak Sampah di Internet, Picu Radikalisme dan Pornografi

Muhammad Taufiqqurrahman - detikInet
Foto: Noval/detikcom Foto: Noval/detikcom
Jakarta - Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menilai terlalu banyak 'sampah' di internet saat ini yang kemudian memicu radikalisme, terorisme, dan pornografi.

Kecenderungan pelaku terorisme saat ini mulai bertindak sendiri atau disebut lone wolf. Salah satu faktor penyebabnya adalah karena terpapar teknologi.


"Jadi itu pengaruh teknologi. Yang radikal itu tak hanya orang yang mencuci otak. Teknologi juga itu membuat menyebabkan orang radikal. Itu tandanya lone wolf itu. Karena yang mengajarkan itu bukan orang. Mereka membaca, di internet dan sebagainya," kata JK di kantor Wapres, Jalan Medan Merdeka Utara, Jakarta Pusat, Selasa (4/7/2017).

Penyerangan terbaru di masjid Falatehan Jakarta Selatan membuktikan bahwa Indonesia, khususnya masyarakat telah menjadi korban. Menurutnya, pihak keamanan terus bertindak cepat untuk memerangi terorisme di masyarakat.
JK Sebut Lone Wolf Teroris Akibat Pangaruh Internet

"Kalau polisi tak bertindak akan jauh lebih banyak lagi terjadi," kata JK.

Di dunia teknologi, khususnya internet, paham radikalisme telah meluas, termasuk pornografi. JK menyebut banyak sampah yang keluar masuk di dalam Internet.

Oleh karenanya, lanjut JK, pemerintah telah menugaskan Menkominfo untuk memblokir akses-akses yang merujuk pada ajaran-ajaran radikalisme dan pornografi.

"Tapi karena miliaran data disitu jadi tidak semua, bisa diblokir. Miliaran data yang ada di internet itu," pungkas JK. (tfq/rou)
-
Load Komentar ...

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed