BERITA TERBARU
Minggu, 27 Mei 2018 14:06 WIB

Bapak Android Belum Mau Menyerah

Agus Tri Haryanto - detikInet
Foto: istimewa Foto: istimewa
Jakarta - Dalam beberapa hari terakhir, perusahaan yang dibangun oleh Andy Rubin diterpa isu tak sedap. Pria yang dijuluki Bapak Android ini memastikan nasib Essential di masa mendatang.

Bagaimana tidak, Essential kini berada di ujung tanduk. Sebab, pengembangan ponsel baru di bawah naungannya terancam dibatalkan. Kabar yang bergulir ini berdampak datangnya isu kalau Essential bakal dijual.

Mengenai hal itu, Andy mengirimkan email kepada para karyawannya, dimana isinya menyatakan soal kepastian dari keberlansungan hidup Essential di persaingan industri smartphone.



"Kami tidak menutup perusahaan," tegas Andy dalam isi email tersebut yang bocor ke publik sebagaimana dikutip dari Phone Arena, Minggu (27/5/2018).

Andy mengatakan bahwa Essential tengah bekerja dengan bank yang diharapkan dapat menopang keberlangsungan perusahaannya. Meski mengaku Essential tidak akan ditutup, Andy mengatakan ada kemungkinan Essential dapat dijual sebagai bagian dari kesepakatan pembiayaan.

"Saya akan fokus untuk menang dan tidak merengek," ucap Andy.

Sejauh ini, Essential yang didirikan pada 2015 oleh Andy usai ia hengkang dari Google setahun sebelumnya, tercatat baru satu produk yang dirilis oleh vendor satu ini, yakni Essential Phone.



Essential Phone merupakan smartphone dengan bentang layar 5,7 inch yang memiliki bezel tipis. Perangkat ini mempunyai kamera ganda yang terletak di punggungnya.

Di awal kehadirannya, Essenstial Phone sesumbar dapat mengalahkan iPhone X dengan tawaran harga USD 699. Apalah daya, pada kenyataannya smartphone ini hanya terjual 150 ribu hingga sekarang. (agt/rou)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed