Riset Tokopedia-INDEF: Inisiatif Hyperlocal Sukses Katrol Bisnis UMKM

Riset Tokopedia-INDEF: Inisiatif Hyperlocal Sukses Katrol Bisnis UMKM

ADVERTISEMENT

Riset Tokopedia-INDEF: Inisiatif Hyperlocal Sukses Katrol Bisnis UMKM

Yudistira Perdana Imandiar - detikInet
Jumat, 24 Feb 2023 22:39 WIB
Tokopedia
Foto: Dok. Tokopedia
Jakarta -

Hasil riset Tokopedia bersama Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) bertajuk 'Inisiatif Hyperlocal: Kontribusi Tokopedia untuk Geliat UMKM Nasional', menunjukkan program Hyperlocal Tokopedia mampu tingkatkan penjualan UMKM hingga jaga pertumbuhan ekonomi. Inisiatif itu juga membantu UMKM mendongkrak omzet usahanya.

"Program Hyperlocal menjadi inisiatif Tokopedia untuk mendekatkan penjual dan pembeli demi mendorong pertumbuhan ekonomi baru di berbagai daerah. Menurut hasil penelitian Tokopedia bersama INDEF, terdapat kenaikan persentase pertumbuhan ekonomi yang positif dan pemulihan ekonomi di tengah pandemi di beberapa kota dengan inisiatif Hyperlocal," jelas Head of External Communication Tokopedia Ekhel Chandra Wijaya dalam keterangan tertulis, Jumat (24/2/2023).

Mengusung teknologi geo-tagging, Ekhel menyebut inisiatif Hyperlocal telah memperluas cakupan transaksi penjual hingga membantu meningkatkan terpaparnya bisnis UMKM lokal tanpa perlu ke kota besar untuk menjangkau pasar lebih luas. Berbagai kampanye dihadirkan sebagai bentuk manifestasi dari inisiatif Hyperlocal, seperti Kumpulan Toko Pilihan (KTP), Waktu Indonesia Belanja (WIB), hingga layanan gudang pintar Dilayani Tokopedia.

"Menurut temuan internal Tokopedia, program KTP dan WIB di Surabaya meningkat pada periode 2022 dibandingkan 2021. Kenaikan transaksi KTP oleh pengguna di Surabaya naik 20%. Lalu, jumlah penjual yang mengikuti kampanye KTP meningkat 31,7%. Sedangkan jumlah transaksi kampanye WIB di Surabaya meningkat 47%, dan jumlah penjual yang mengikuti kampanye WIB meningkat 96,2%," terang Ekhel.

Peneliti INDEF Nur Komaria menyatakan konsistensi Tokopedia dalam mendukung para pelaku UMKM di seluruh Indonesia lewat inisiatif Hyperlocal berdampak positif.

"Tercatat ada 3 kota dengan kenaikan persentase pertumbuhan ekonomi tertinggi dari tahun 2020 hingga 2023, yaitu Surabaya (4,29%), Yogyakarta (5,09%) dan Semarang (5,16%)," ungkap Komaria.

Berdasarkan riset Tokopedia dan INDEF, Surabaya, Bandung, dan Yogyakarta tercatat sebagai 3 kota hyperlocal yang memiliki indeks penjualan dan omzet penjualan tertinggi.

"Surabaya mengalami peningkatan indeks penjualan dan indeks omzet penjualan masing-masing sebesar 194% dan 85%, lalu Bandung 27% dan 100%, sedangkan Yogyakarta sebesar 148% dan 64%," urai Komaria.

Inisiatif Hyperlocal Tingkatkan Penjualan UMKM Surabaya

enjual yang memanfaatkan layanan Dilayani Tokopedia mengalami peningkatan sebanyak 157,7% di tahun 2022 dibandingkan 2021. Pada periode yang sama, jumlah pembeli yang membeli barang melalui gudang Dilayani Tokopedia di Kota Surabaya meningkat 65,1%.

Salah satu pelaku usaha lokal asal Surabaya, Kalale yang fokus berjualan pakaian bayi, ikut merasakan dampak terhadap laju bisnis di awal pandemi setelah berjualan di Tokopedia sejak Juli 2020.

"Tokopedia memberi dampak terhadap keberlangsungan bisnis Kalale. Penjualan kami sangat bagus saat awal pandemi, omzet Kalale mencapai ratusan juta," ucap salah satu Pemilik Usaha Kalale, Febrina Oktaviani

Ia mengaku rutin mengikuti kampanye WIB dan Tokopedia Parents Fair untuk meningkatkan penjualan.

Di sisi lain, Tokopedia menegaskan telah menjalankan tata kelola bisnis yang baik dan sesuai dengan etika, serta melindungi Kekayaan Intelektual (KI) dan memastikan keamanan dari seluruh ekosistem. Hal ini diwujudkan lewat penandatanganan kerja sama dengan Direktorat Jenderal Kekayaan Intelektual (DJKI) dalam perlindungan Kekayaan Intelektual (KI) pada September 2022 dan sosialisasi KI merek kepada 120 UMKM Kota Surabaya, bekerja sama dengan Kanwil Kemenkumham Jawa Timur pada November 2022.

"Kami memberikan apresiasi kepada Tokopedia yang telah membantu dalam penyebaran informasi kekayaan intelektual, bahkan membantu memberikan insentif pendaftaran kepada UMKM di Surabaya bahkan di level nasional," tutur Kepala Kanwil Kemenkumham Jawa Timur Imam Jauhari.

Kepala Divisi Kebijakan Publik dan Hubungan Pemerintah Tokopedia Emmyrizan menimpali Tokopedia bersama dengan DJKI dan Kanwil Kemenkumham Jawa Timur, Tokopedia memfasilitasi pendaftaran UMKM Kota Surabaya dan menerima surat bukti pendaftaran sertifikat merek sebagai upaya perlindungan KI.

"Langkah ini sebagai wujud Tokopedia untuk mendukung UMKM lokal di seluruh Indonesia agar dapat tumbuh bersama," ujar Emmyrizan.

(akn/ega)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT