Startup Logistik B2B Envio Dapat Suntikan Dana dari Antler-Iterative

Startup Logistik B2B Envio Dapat Suntikan Dana dari Antler-Iterative

Atta Kharisma - detikInet
Kamis, 17 Mar 2022 19:00 WIB
Envio
Foto: Envio
Jakarta -

Envio, sebuah perusahaan rintisan yang bergerak di bidang B2B logistik digital hari ini mengumumkan pendanaan pre-seed dari Antler, Iterative, dan Strategic Angel Investor lainnya. Perusahaan yang telah memiliki jaringan luas intermoda ini merupakan perusahaan logistik digital terintegrasi yang menyasar kalangan B2B guna membantu meningkatkan efisiensi dalam kebutuhan logistik perusahaan.

Envio didirikan pada tahun 2021 oleh Richard Cahyanto dan Alif Amri Suri yang kini masing-masing menjabat sebagai CEO dan CTO. Dengan gabungan pengalaman selama lebih dari 20 tahun di bidang logistik, Richard dan Alif telah mengembangkan Envio sebagai platform yang dapat memberikan solusi logistik digital kepada berbagai segmentasi bisnis dari skala UMKM hingga menengah ke atas secara terpadu.

Hal ini dapat tercapai melalui ekosistem terintegrasi dari berbagai moda transportasi logistik dalam satu tempat yang setiap prosesnya dapat dipantau dengan mudah. Berkat integrasi tersebut, layanan logistik digital Envio dapat meningkatkan jangkauan logistik hingga seluruh pelosok nusantara serta menurunkan waktu pengiriman sampai dengan lebih dari 8 jam, sehingga mempercepat proses pengantaran barang ke tujuan pengiriman.

"Memasuki tahun 2022, Envio hari ini menginjak milestone baru berupa dukungan pendanaan pre-seed dari partner-partner strategis kami. Pendanaan ini akan ditujukan untuk mengakselerasi pertumbuhan Envio, menjangkau lebih banyak mitra operator logistik di berbagai vertikal, serta mengembangkan teknologi untuk terus menyediakan solusi logistik digital terbaik bagi mitra bisnis kami di Indonesia. Kami sangat berterima kasih atas kepercayaan yang diberikan kepada Envio," ujar Richard dalam keterangan tertulis, Kamis (17/3/2022).

Saat ini, lanjut Richard, bisnis logistik di Indonesia terbilang masih sangat potensial. Hal ini didukung pertumbuhan industri e-commerce maupun e-groceries yang konsisten di Indonesia, yang amat bergantung pada hadirnya layanan logistik yang handal dan efisien.

Data dari Google SEA e-Conomy report 2021 mengungkapkan pertumbuhan e-commerce di Indonesia terus meningkat sebanyak 49% di tahun 2021 dibanding tahun 2020. Sementara 65% masyarakat Indonesia memilih jasa e-groceries untuk memudahkan kehidupan mereka.

Menurut Richard, dunia logistik dan supply chain bagi pelaku bisnis (B2B) merupakan sebuah proses kompleks yang terdiri dari banyak komponen penggerak seperti operator, subkontraktor, pergudangan, dan sebagainya. Namun saat ini, kebiasaan konsumen yang menyukai segala sesuatu secara instan berkat hadirnya e-commerce dan e-groceries telah memicu tumbuhnya tren instant culture, baik untuk konsumen retail maupun bisnis. Penyedia layanan logistik pun dituntut untuk dapat beradaptasi demi menjawab kebutuhan atas kecepatan layanan yang semakin tinggi.

Untuk itu, Envio hadir dan siap untuk menjawab tantangan tersebut dengan jajaran armada yang terdiri dari 35 moda transportasi udara dan laut, 5.000 moda transportasi darat, 50 pengelolaan gudang dan penyediaan barang di seluruh wilayah Indonesia, yang menjanjikan layanan logistik digital terintegrasi yang lebih efisien dari layanan tradisional. Envio kini telah melayani lebih dari 30 mitra bisnis untuk logistik nasional, melalui 8 kantor cabang yang tersebar di Indonesia.

"Kami yakin bahwa dengan langkah awal berupa pendanaan pre-seed ini, Envio dapat tumbuh menjadi platform logistik digital yang membangun infrastruktur inovatif sebagai salah satu kekuatan pendorong utama ekonomi untuk berkembang. Dengan pendanaan ini, Envio akan membangun ekosistem logistik generasi berikutnya dengan memanfaatkan teknologi & kemitraan strategis di seluruh Indonesia, yang menghubungkan bisnis dengan akses ke kapasitas logistik, analitik, dan konsumennya secara terintegrasi," ungkap Richard.

Menanggapi pendanaan pre-seed yang diterima Envio, Subir Lohani dari Antler mengaku terkesan dengan cara Envio dalam mendigitalisasi sistem logistik yang lebih cepat dan efisien untuk mitra bisnisnya.

"Kami sangat terkesan atas cara Envio mendigitalisasi sistem logistik demi menghadirkan layanan end-to-end yang lebih cepat dan efisien bagi mitra bisnisnya. Kami percaya dengan teknologi dan inovasi yang ditawarkan oleh Envio, mereka akan mampu tumbuh secara signifikan dan menjadi standar baru dalam layanan logistik digital B2B. Untuk itu, kami siap mendukung Envio secara penuh, dimulai dari dukungan pendanaan pre-seed kali ini," tuturnya.

Sementara itu, Founder Iterative Hsu Ken Ooi optimis Envio dapat tumbuh dan berkembang dengan pesat di industri logistik Indonesia. Saat dunia e-commerce terus berkembang, tren instant culture pun kian marak. Setelah memesan sesuatu, konsumen retail dapat mengetahui di mana barang mereka berada, siapa yang memilikinya, dan berapa lama waktu yang dibutuhkan untuk sampai kepada pelanggan secara real-time.

"Envio ingin menghadirkan pengalaman serupa kepada konsumen bisnis (B2B). Mereka bekerja sama dengan provider dan menyediakan sistem pelacakan terpadu sehingga bisnis yang dijalankan memiliki pengalaman yang sama dalam menerima pengiriman seperti yang pelanggan lakukan di e-commerce pada umumnya. Kami yakin bahwa Envio akan terus bertumbuh pesat di industri logistik Indonesia," paparnya.

(akn/fay)