5 Kunci Penting Mencari Product-Market Fit Buat Startup

5 Kunci Penting Mencari Product-Market Fit Buat Startup

Anggoro Suryo Jati - detikInet
Selasa, 07 Des 2021 14:49 WIB
Startup Studio Indonesia
Foto: Dok. SSI
Jakarta -

Program inkubasi Startup Studio Indonesia (SSI) yang diadakan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) RI semakin berfokus dalam memberikan nilai tambah bagi 15 startup early-stage yang terpilih menjadi finalis.

Sebagai bagian dari rangkaian pelatihan SSI, para founders startups ini mengikuti sesi 1-on-1 Coaching, dimana mereka dibina dan dilatih langsung oleh para veteran startup Indonesia, seperti Grady Laksmono, Co-founder Moka dan Head of Selly di GoTo Financial; Phil Opamuratawongse, Co-founder Shipper; serta Fajar Budiprasetyo, Co-founder dan CTO HappyFresh.

Fokus dan tema utama dalam batch ini adalah mencari Product-Market Fit (PMF), yaitu berbagai upaya penyempurnaan produk dan model bisnis dalam peningkatan kecocokan atau loyalitas/retensi pengguna terhadap produk, sebelum startup masuk tahap ekspansi pasar.

Mencari kecocokan atau fit penting karena menunjukkan seberapa jauh sebuah startup dapat memberikan solusi yang tepat bagi pasar yang ingin mereka layani. Karena itu, fase PMF ini sangat krusial terutama bagi founders tingkat awal, dimana mereka berupaya mempersolid tawaran produk digitalnya, agar betul-betul dapat memenuhi kebutuhan atau permintaan pengguna.

Dalam keterangan yang diterima detikINET, Selasa (7/12/2021) SSI merangkum lima tips penting untuk mencari PMF menurut 3 veteran startup Indonesia. Berikut ini tipsnya

Lakukan uji pasar sesegera mungkin

Salah satu kesalahan utama startup adalah menunggu terlalu lama untuk menguji apakah pasar menerima produk mereka dengan baik atau tidak. Jika model bisnis startup adalah dengan basis langganan, maka tawarkan biaya langganan yang ideal kepada para pengguna, dan evaluasi feedback yang mereka berikan untuk menentukan apakah skema tersebut bisa berjalan dengan baik atau tidak.

"Banyak founder startup yang menciptakan problem-problem yang sebenarnya tidak ada atau tidak signifikan di pasaran. Kita harus bisa membedakan antara 'keyakinan' dan 'fakta'. Dan proses ini harus berjalan dengan cepat, apakah benar ada problem tersebut? Berapa orang yang benar-benar membutuhkan solusinya? Jika terlalu lama, kita hanya akan menghabiskan terlalu banyak sumber daya dan waktu untuk hal yang sia-sia," ungkap Grady Laksmono.

Lakukan A/B testing untuk menghitung dampak nyata

Dalam operasional startup, seringkali perusahaan menghadirkan fitur-fitur baru dengan harapan untuk menarik semakin banyak pengguna. Namun, hal ini justru bisa menjadi distraksi dari tawaran utama startup.

Oleh karena itu, Fajar Budiprasetyo menyarankan startup untuk menjalankan A/B testing agar bisa menghitung dampak nyata dari sebuah promo/fitur/kemitraan baru. Ia pun mengaku budaya eksperimen ini telah ia pupuk sejak mengembangkan HappyFresh.

Halaman selanjutnya: Umpan balik >>>