Meteor Langka yang Jatuh di Rumah Josua Jadi Milik Warga AS

Meteor Langka yang Jatuh di Rumah Josua Jadi Milik Warga AS

Fino Yurio Kristo - detikInet
Kamis, 19 Nov 2020 08:50 WIB
Seorang warga di Dusun Sitambarat, Kolang, Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, membuat heboh karena menyebut rumahnya ditiban meteor. Buktinya adalah atap rumah bolong dan sebongkah batu.
Meteor di rumah Josua. Foto: Abdi Somat Hutabarat/detikcom
Jakarta -

Seorang warga negara Indonesia bernama Joshua Hutagalung menjadi kaya mendadak. Beberapa waktu silam, rumahnya ketiban batu yang diduga meteor yang akhirnya terjual dengan harga tinggi. Dilaporkan saat ini, batu itu telah berada di tangan kolektor. Siapa dia?

Media-media di mancanegara ramai memberitakan peristiwa ini. Awal kejadiannya, Joshua yang tinggal di Kolang, Sumatera Utara ini pada bulan Agustus silam kaget bukan kepalang karena ada batu cukup besar yang jatuh menembus atap rumahnya.

"(Kejadian) tanggal 1 Agustus. Awalnya, sebelum kejatuhan batu ada suara gemuruh di langit. Terus saya kerja buat peti mati. Lalu beberapa menit kemudian ada hantaman di atap sampai rumah goyang," kata Josua saat dihubungi, Rabu (18/11/2020).

Kabar jatuhnya meteor itu, yang dipajang rekamannya oleh Josua di Facebook, sampai ke pakar batu antariksa, Jared Collins yang berada di Bali. Jared lantas mendatangi rumah Josua dan membelinya. "Saya membawa uang sebanyak yang saya bisa kumpulkan dan pergi menemui Joshua," kata Jared.

Meski menurut beberapa media seperti Daily Mail harga meteor itu miliaran, Josua membantahnya. "Batunya kemarin saya jual Rp 200 juta batunya. Itu beratnya 1.800 gram. Itu saya jual ke orang Bali, atas nama Jared, bule tuh. Terus dia juga beli atap seng yang bolong Rp 14 juta. Jadi total Rp 214 juta," kata Josua.

Jared lalu mengirimkan batu antariksa itu ke Amerika Serikat untuk kemudian dibeli oleh seorang kolektor. Saat ini, meteor bersangkutan disimpan dalam nitrogen cair di Centre of Meteorite Studies di Arizona State University.

Klasifikasi meteornya disebut adalah CM1/2 carbonaeous Chodnrite, varietas yang disebut sangat langka. Menurut ilmuwan, meteor tersebut diyakini mengandung asam amino unik dan elemen kuno lainnya yang mungkin bisa menjawab asal muasal kehidupan. Adapun usianya diestimasi sekitar 4,5 miliar tahun.