Kamis, 10 Okt 2019 10:50 WIB

Catat! 2 Hal Penting yang Harus Diingat Saat Bikin Startup

Aisyah Kamaliah - detikInet
Ilustrasi. Foto: GettyImages Ilustrasi. Foto: GettyImages
Jakarta - Startup kian menjamur di Indonesia dan menjadi salah satu pendukung ekonomi. Banyak anak muda jadi ingin bikin startup dengan harapan kesuksesan, tapi jangan asal.

Rieke Caroline selaku founder dari KontrakHukum menjelaskan beberapa masalah yang paling sering dialami startup. "Kalau masalah startup yang paling sering di consult ke kita sebenernya kalau dari profile user, mereka masih struggling menentukan kepemilikan saham di dalam PT," sebutnya.

"Masih banyak start up founder yang nggak tahu kalau buat PT nggak boleh sendirian, itu harus berdua, apakah harus nama istrinya tapi kan nggak boleh kecuali ada perjanjian kawin, atau pakai nama adeknya atau kakaknya," tambah Rieke baru-baru ini.


Contohnya adalah masalah pembagian hasil dari segi persentase, siapa yang mendapatkan lebih banyak atau lebih sedikit. Masalah kedua adalah pendaftaran brand yang sering kali dilupakan para pendiri startup.

"Banyak startup di luar sana yang, mengutip data Bekraf baru 11% dari pelaku ekonomi kreatif yang punya brand, brand lokal lah ada apa, mereka punya brand tapi mereka nggak daftarin, nah itu baru 11,5% yang mendaftarkan HAKI," ungkap Rieke.

"Saya udah banyak banget denger startup founder nangis mereka bangun brand mereka tapi ternyata itu bukan milik dia, dia yang create tapi yang daftarin orang lain jadi kan bukan milik mereka," lanjut Rieke.

KontakHukum sendiri adalah layanan hukum yang dipadukan teknologi. KontrakHukum memberikan layanan legal pada umumnya seperti pembuatan kontrak, pendaftaran merk, membuat badan usaha menjadi lebih simpel.



Simak Video "Menkominfo Sebut Startup Pendidikan Sebagai Calon Kuat ''The Next Unicorn''"
[Gambas:Video 20detik]
(ask/fyk)