Kamis, 13 Jun 2019 13:51 WIB

Mobil Otonom Huawei Bisa Mulai Mengaspal 2021

Muhamad Imron Rosyadi - detikInet
Mobil Otonom Huawei. Foto: Screenshot YouTube/TechRadar Mobil Otonom Huawei. Foto: Screenshot YouTube/TechRadar
Jakarta - Huawei dilaporkan tengah mengerjakan proyek pembuatan mobil otonom dengan sejumlah perusahaan asal Eropa, Jepang, dan China. Dijadwalkan, peluncuran produk pertamanya dapat dilangsungkan paling cepat pada 2021 mendatang.

Hal tersebut disampaikan oleh Dang Wenshuan, Chief Strategy Architect Huawei. Ia juga mengatakan bahwa pihaknya menyediakan teknologi kecerdasan buatan untuk sejumlah produsen mobil seperti Audi dan GAC Toyota Motor. Nama terakhir merupakan perusahaan patungan antara Toyota, Beijing New Energy Automobile, dan Changan Automobile.



"Dari yang saya ketahui, kami tengah bekerja sama untuk bisa mengapalkan mobil ini (otonom) pada 2021 atau 2022. Ini akan berada di China, tapi tidak hanya di China, ini juga akan tersedia di Eropa," ujarnya, sebagaimana detikINET kutip dari Financial Times, Kamis (13/6/2019).

Patut diketahui bahwa Huawei menggarap mobil otonom level 4, atau kedua tertinggi dalam hierarki teknologi tersebut. Mobil otonom sendiri dikategorikan dalam berbagai level, muladi dari 1 hingga 5.

Nah, mobil otonom level 4 memiliki tingkat otomasi yang tinggi. Di sini, pemilik mobil bisa menyerahkan urusan mengemudi pada mobil itu sendiri selama kondisinya mendukung. Jika cuaca sedang hujan atau bersalju, mobil tidak dapat menjalankan fungsi otonomnya sehingga pemilik harus mengemudi.

Lantas, mengapa Huawei tidak membuat mobil otonom level 5 sekalian? Menurut Dang, teknologi tersebut tidak akan benar-benar terjadi.




Sebelumnya, Kepala Kendaraan Komersial Volkswagen (VW) Thomas Sedran, sempat mengatakan teknologi itu sangat kompleks. Butuh infrastruktur generasi terbaru di semua sisi jalanan serta peta digital berteknologi tinggi agar sistem bisa membaca marka jalan secara sempurna.

Saat ini, kebanyakan mobil otonom berada di level 3. Meski begitu, sejumlah nama seperti Lyft, Uber, dan Google dilaporkan juga tengah menggarap mobil otonom level 4.


(mon/krs)