Selasa, 30 Okt 2018 21:49 WIB

Baru Dapat Suntikan Rp 3 T, Ini Kata Grab

Agus Tri Haryanto - detikInet
Grab baru dapat suntikan dana investasi sebesar Rp 3 triliun (Foto: Agus Tri Haryanto/detikINET) Grab baru dapat suntikan dana investasi sebesar Rp 3 triliun (Foto: Agus Tri Haryanto/detikINET)
Jakarta - Grab mendapatkan pendanaan baru dari Booking Holdings, perusahaan penyedia layanan akomodasi online dan travel e-commerce, yang menyuntikkan investasi sebesar USD 200 juta (sekitar Rp 3 triliun) buat Grab sebagai bentuk kemitraan strategis keduanya.

Dengan kemitraan ini, Booking Holdings akan memiliki kemampuan untuk menawarkan layanan transportasi online yang didukung Grab. Sementara itu, pelanggan Grab dapat memesan akomodasi di seluruh dunia yang didukung Booking.com dan Agoda.

Saat ini Grab telah mengumpulkan lebih dari USD 2 miliar (sekitar 30,4 triliun) untuk putaran pedanaan saat ini dan berada di jalur menuju pengumpulan lebih dari USD 3 miliar (sekitar Rp 45,6 Triliun) pada akhir tahun 2018.




SVP and Head of Corporate Development Booking Holdings Todd Henrich mengatakan Grab telah membuat peningkatan mengesankan di Asia Tenggara selama beberapa tahun terakhir, membangun diri sebagai pemimpin yang diakui dalam ruang yang semakin kompetitif.
"Dan kami senang bermitra dengan mereka, untuk membangun pengalaman yang lebih baik melalui teknologi," kata Henrich dalam keterangan tertulisnya, Selasa (30/10/2018).

Kemitraan Booking Holdings dan Grab memungkinkan pengguna Grab dapat memesan layanan perjalanan melalui aplikasi untuk pertama kalinya. Soal pembayaran dapat dengan mudah karena bisa memanfaatkan GrabPay.


Adanya kerja sama ini semakin mengukuhkan Grab yang ingin mencapai visi everyday super app terkemuka di Asia Tenggara, yang menawarkan layanan transportasi, pengiriman makanan, paket, dan pembayaran digital di wilayah tersebut. Saat ini Grab telah hadir di 235 kota dari delapan negara Asia Tenggara dan memungkinkan delapan juta wirausaha mikro melalui platform miliknya.

Kemitraan dengan Booking Holdings ini di antaranya bakal memberi pengguna Grab lebih banyak layanan saat mengakses aplikasi Grab. Apalagi menurut Presiden Grab Ming Maa, pasar sektor travel online di Asia Tenggara hampir naik tiga kali lipat pada tahun 2025.

"Kami melihat banyak sinergi antara perjalanan dan transportasi yang akan memungkinkan kami untuk memanfaatkan peluang besar ini," ucap Ming Maa.

"Sebagai pemimpin perjalanan global, investasi Booking ke Grab adalah mosi percaya akan kemampuan kami yang terus berlanjut untuk mengeksekusi dan memperluas ke berbagai O2O vertikal, dan menggulirkannya di 235 kota tempat kami beroperasi," tuturnya.

(agt/krs)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed