Jumat, 19 Okt 2018 09:15 WIB

Telkom dan Netflix Masih Belum Akur?

Agus Tri Haryanto - detikInet
Foto: Agus Tri Haryanto/detikINET Foto: Agus Tri Haryanto/detikINET
Jakarta -
Sejak kehadiran awal 2016, Netflix masih jadi layanan 'terlarang' di jaringan Telkom, termasuk Telkomsel. Sampai saat ini, kedua belah pihak masih belum mencapai kata sepakat untuk bermitra.

Corporate Communication Netflix Kooswardini Wulandari mengatakan baik itu dari Netflix dan Telkom masih mencari jalan keluar dari persoalan tersebut.

"Masih terus diskusi seperti apa nantinya. Kita masih berusaha mendiskusikannya dengan pihak Telkom. Ongoing discussion," ujarnya ditemui di Jakarta, Rabu (17/10/2018).


Saat detikINET bertanya apa alasan kedua belah pihak belum mencapai kesepakatan, Kooswardini enggan untuk mengungkapkannya secara detail. Ia hanya mengatakan bahwa itu persoalan kesepakatan bisnis.

Bila dengan Telkom dan Telkomsel masih buntu, Netflix menjalin kerja sama dengan beberapa operator lokal, yaitu XL, Bolt, Hutchison 3 Indonesia (Tri), dan Smartfren yang menyediakan paket data untuk streaming video.

"Dilihat dari trennya, memang pengguna akan banyak mengakses konten melalui smartphone. Jadi, kemitraan dengan operator akan memudahkan streaming video bagi pelanggan. Indonesia adalah market besar dan penting bagi Netflix," tuturnya.


Di satu sisi, Netflix juga ingin terus meningkatan pengalaman pelanggannya dalam menikmati konten video on demand yang ditawarkannya, khususnya yang berasal dari Indonesia.
Untuk itu, Netflix resmi meluncurkan antarmuka dan subtitle dalam bahasa Indonesia. Dengan demikian, berbagai konten film dan serial Netflix bisa diubah dengan tampilan subtitle bahasa Indonesia.


(agt/krs)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed