Kamis, 18 Mei 2017 19:16 WIB

Panasonic Terjun ke Bisnis Medis Berbasis Teknologi

Achmad Rouzni Noor II - detikInet
Foto: Agung Pambudhy Foto: Agung Pambudhy
Jakarta - PT Panasonic Gobel Indonesia memperluas bisnisnya ke distribusi sistem teknologi informasi medis melalui anak usahanya, PT Gobel Dharma Nusantara (GDN).

GDN sendiri ditunjuk oleh Panasonic Healthcare Co. Ltd. Japan (PHC) sebagai distributor Sistem Teknologi Informasi Medis (Medical IT System) di Indonesia.

Penunjukan ini diresmikan dengan penandatanganan pendahuluan Perjanjian Distribusi oleh dan antara Kotani, Presiden dan CEO PHC dengan Rahmat Gobel sebagai Chairman dan pemilik saham dari Panasonic Gobel Group di Jakarta, Kamis (18/5/2017).

Saat ini PHC melalui Divisi Medical Information System, memiliki merek Medicom yang telah menjadi Top Brand di pasar Medical IT System di Jepang.

Sistem ini mampu memfasilitasi dan mengintegrasikan sistem teknologi informasi untuk rumah sakit, klinik, apotek, laboratorium, penyedia asuransi kesehatan, institusi pemerintah, hingga layanan kesehatan pribadi.

"Kami di Jepang memiliki pangsa pasar nomor satu. Kami melihat berlakunya BPJS Kesehatan membuat antrian di rumah sakit sangat banyak. Kami melihatnya sebagai peluang untuk menawarkan solusi IT kami," ujarnya dalam keterangan, Kamis (18/5/2017).

Di Indonesia, keberadaan Medical IT System ini menjadi sangat penting dan dibutuhkan sejak pemerintah Indonesia menerapkan (JKN) Jaminan Kesehatan Nasional, program pelayanan kesehatan dari pemerintah yang berwujud BPJS Kesehatan dan sistemnya menggunakan sistem asuransi, pada 31 Desember 2013.

Keberadaan JKN yang semakin luas ini membutuhkan solusi untuk penyediaan sistem teknologi informasi dan komunikasi medis terpadu.

Kotani berharap, hadirnya solusi IT medis ini akan membuat antrian pasien di rumahbsakit berkurang, sementara rumah-rumah sakit akan terintegrasi dengan baik dan catatan medis akan terekam dengan baik.

Untuk ini sebagai tahap awal, Panasonic Gobel melalui GDN akan memperkenalkan Sistem Antrian dan Registrasi Pasien (Patient Queuing and Registration System) yang dirancang khusus untuk Indonesia.

Ke depannya akan diikuti dengan produk-produk Medical IT System lainnya, seperti sistem e-Rekaman Medis (e-Medical Record /EMR System) untuk rumah sakit dan pelayanan medis lainnya, Sistem Informasi untuk Apotek (Pharmacy's System), dan lain-lain.

Di Indonesia, kiprah Panasonic Gobel dalam mengembangkan industri alat kesehatan dilakukan melalui PT Panasonic Healthcare Indonesia (PHCI) yang berdiri sejak 20 Mei 1991.

Perusahaan ini adalah perusahaan joint venture antara Panasonic Healthcare Co. Ltd. dan PT Gobel International, dengan nilai investasi USD 29,6 juta.

Pada awalnya perusahaan ini memproduksi peralatan Audio-Video berupa Video Cassette Recorder (VCR), yang kemudian dilanjutkan dengan memproduksi produk-produk diantaranya TV-VCR Combination, VCR-DVD Player, Multi Media Display (MMD), Video Intercom, CD Rom Drive, Camcorder C-VHS dan terakhir Digital Camcorder (HDD,SD,CD).

Hingga saat ini kegiatan usaha PHCI telah berkembang dengan pencapaian nilai penjualan total USD 78,5 juta (tahun fiskal 2016), dengan jumlah karyawan 682 orang. Penjualan ini akan tingkatkan dengan rencana tahun fiskal 2020 sejumlah USD 100 juta.

Negara yang menjadi tujuan ekspor yakni Amerika Utara 6,1%, Eropa 53,5%, Jepang 25,5%, dan Asia non-Jepang 14,9%.

Rachmat Gobel, Chairman & Shareholder Panasonic Gobel Group, mengatakan pasar alat kesehatan di Indonesia begitu besar, pada 2015 mencapai USD 665,8 juta atau Rp 8,7 trilliun.

"Sekitar 95% dari pembelanjaan alat kesehatan itu diperkirakan masih berasal dari alat kesehatan impor. Dengan demikian sangat besar peluang untuk memasarkan produksi alat kesehatan dalam negeri di negeri sendiri," pungkasnya. (rou/rou)
-

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed