Tiga OTT Nasional Digadang-gadang Hadang Facebook dkk

Tiga OTT Nasional Digadang-gadang Hadang Facebook dkk

Achmad Rouzni Noor II - detikInet
Kamis, 17 Mar 2016 19:53 WIB
Foto: rou/detikinet
Jakarta - Tiga layanan OTT (over the top) nasional disiapkan untuk menyaingi OTT asing yang telah lama berkuasa di negeri ini seperti Facebook, Twitter, Whatsapp, dan Line.

Tidak dapat dipungkiri, saat ini aplikasi yang menguasai Indonesia adalah buatan luar negeri semua. Masyarakat Indonesia hanya sebagai konsumen.

Pemerintah, dalam hal ini diwakili oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika berniat untuk menjadikan OTT nasional go international. Perbincangan masalah itu sudah dilakukan sejak setahun lalu. Antara Pemerintah dengan Asosiasi Penyelenggara Telekomunikasi Seluruh lndonesia (ATSI).

Akhirnya, impian itu dapat terealisasi dengan dipilihnya tiga aplikasi lokal, hasil karya putra-putri Indonesia yang akan didukung pemerintah. ATSI pun memberi dukungan kepada aplikasi OTT nasional terpilih yakni Qlue (qlue.co.id), Catfiz (catfiz.com), dan Sebangsa (sebangsa.com). Sementara Menkominfo Rudiantara berharap ketiganya akan mampu menjadi katalisator bagi pengembangan industri kreatif yang berbasis pada teknologi digital.

Menurutnya, masyarakat Indonesia adalah masyarakat yang paling aktif menggunakan berbagai produk digital. Sudah lama Indonesia dikenal sebagai ibukota sejumlah media sosial. Tidak heran jika semua OTT raksasa dunia kini memiliki perhatian khusus ke kita. Potensi pasar Indonesia, kata menteri, sangat besar.

"Nah, fakta itu semestinya memang menjadi pengingat agar kita jangan hanya menjadi pengguna OTT asing, namun juga mampu menciptakan sendiri OTT yang digunakan oleh orang sedunia. Saya yakin kita pasti bisa, karena teknologi digital pada dasarnya membuka kesempatan luas kepada setiap orang untuk bisa berkreasi," ujarnya di gedung Telkomsel Smart Office, Jakarta, Kamis (17/3/2016).

Menkominfo menambahkan, perkembangan industri kreatif berbasis digital dalam negeri akan menjadi modal penting bagi bangsa lndonesia untuk bersaing di pentas global. Hal ini juga sejalan dengan kebijakan Pemerintah untuk membangun OTT Nasional guna mendorong terwujudnya Digital Ekonomi di lndonesia.

Rudiantara pun berharap agar ketiga OTT Nasional tersebut dapat menunjukkan keseriusannya bahwa mereka layak didukung, serta dapat memberikan layanan yang dibutuhkan masyarakat termasuk bagi komunitas pemerintahan.

Dalam kesempatan itu, Menkominfo bersama ATSI yang diwakili oleh seluruh petinggi operator seluler menyerahkan piagam pembinaan kepada pengelola ketiga OTT tersebut.

"ATSI telah berkomitmen akan memberikan dukungan yang sepadan kepada ketiga OTT agar mereka bisa lebih memasyarakat di Indonesia dan bahkan mengglobal. Semua anggota asosiasi sudah sepakat untuk itu, karena kami sadar benar bahwa program ini merupakan bagian dari upaya mengangkat citra bangsa, sekaligus memotivasi masyarakat untuk mampu memanfaatkan secara maksimal kemajuan teknologi digital," kata Alexander Rusli, Ketua Umum ATSI.

Mengenai bentuk riil pembinaan dan dukungan yang akan diberikan kepada ketiga OTT, Alex menyebutkan, ATSI diantaranya akan memberikan dukungan promosi layanan melalui jaringan milik operator, diantaranya pengiriman SMS Broadcast, pencantuman logo , link, dan banner.

Bentuk pembinaan ini akan dikaji secara berkala sehingga dapat memberikan hasil yang maksimal bagi para OTT binaan.

"Sebagai langkah awal, dukungan ini kami berikan kepada tiga OTT terpilih dan melibatkan enam anggota ATSI, yaitu Telkomsel, Indosat Ooredoo, XL Axiata, Hutchison 3 Indonesia, Smartfren dan Telkom. Kami terbuka dengan OTT nasional lainnya serta dengan melibatkan anggota ATSI lainnya," imbuh Alex.

Ketiga OTT Nasional yang terpilih merupakan karya anak-anak muda Indonesia. Mereka memiliki komitmen kuat serta idealisme untuk mengembangkan dunia digital tanah air.

Proses penilaian telah berlangsung sejak Desember 2015 lalu terhadap sekitar lima OTT. Ketiga OTT terpilih memiliki rencana kerja yang jelas, namun mereka belum dikenal secara luas oleh ke masyarakat.

"Yang penting, OTT nasional itu harus mudah. Jadi, ukurannya, kalau menteri bisa instal, maka masyarakat pun akan mudah download dan install. Masalahnya, menteri itu terkadang tidak punya waktu," kata Rudiantara menjelaskan.

Lalu, ia juga menambahkan bahwa target dari OTT nasional ini juga mengalahkan OTT asing seperti Facebook, Twitter, Whatsapp, Line, dan lainnya.

"Masak Facebook punya 73 juta pengguna, Twitter 40 juta, Line punya 60 juta pengguna, OTT Nasional tidak bisa melampauinya. Itu sih gampang. Kan, pelanggan selular itu sekarang sekitar 160 juta yang aktif data. Apalagi dengan dukungan semua operator di bawah ATSI. Tinggal dimasukkan dalam SIM card saja. Masak tidak ada yang menggunakan," pungkas menteri. (rou/fyk)