Sabtu, 03 Agu 2019 07:08 WIB

Edward Snowden Mau Umbar Cara Facebook Mata-matai Pengguna

Muhamad Imron Rosyadi - detikInet
Edward Snowden. Foto: Instagram/that_snowden Edward Snowden. Foto: Instagram/that_snowden
Jakarta - Whistleblower fenomenal Edward Snowden berencana untuk membongkar bagaimana cara Facebook memata-matai penggunanya. Selain Facebook, ia juga mencantumkan nama Instagram, yang notabene merupakan milik perusahaan pimpinan Mark Zuckerberg tersebut.

Rencana ini dituangkannya melalui akun Twitter pribadinya. Ia pun sampai membuat akun khusus di Facebook dan Instagram sebagai bagian dari proyek anyarnya tersebut.





"Dalam beberapa minggu ke depan, saya berencana untuk menjelaskan bagaimana situs-situs ini (Facebook dan Instagram) memata-matai kamu, dan (juga menjelaskan) bagaimana metode untuk membatasi seberapa banyak informasi yang mereka ketahui tentang kamu. Jika kamu menggunakannya (Facebook dan Instagram), pasang mata baik-baik," tulisnya.

Dalam kicauan tersebut, Snowden juga menuliskan masing-masing akun yang baru dibuatnya untuk keperluan proyek ini. Masing-masing bernama ThatSnowden (Facebook) dan that_snowden (Instagram).

Untuk saat ini, kedua akun tersebut belum memberikan informasi apa pun terkait proyek anyar dari Snowden. Keduanya hanya melakukan promosi terhadap buku barunya berjudul Permanent Record.



Apakah ini memang cuma gimmick dari Snowden untuk melakukan promosi buku barunya? Sepertinya, ia bukan orang bisa melakukan prank semacam itu.

Satu yang jelas, Snowden memang sangat memerhatikan masalah spionase. Bukti utamanya jelas terlihat dari statusnya sebagai whistleblower dalam membongkar program mata-mata yang dilakukan National Security Agency (NSA), salah satu badan intelijen Amerika Serikat, pada 2013 lalu.

Lebih lanjut, ia juga diketahui membuat aplikasi penangkal mata-mata bernama Haven yang dirilis pada akhir 2017. Aplikasi tersebut sudah diunduh lebih dari 500 ribu kali di Google Play Store.

Ketika terpasang pada perangkat pengguna, ia mampu merekam dan memotret gerak-gerik mencurigakan di lokasi perangkat tersebut diletakkan. Ia juga bisa memanfaatkan mikrofon yang ada di smartphone untuk merekam apabila ada penyusup masuk ke ruangan.




Setelah itu, letakkan ponsel di ruangan yang menurut Anda cukup penting dijaga saat tak ada di sana. Haven akan menjalani tugasnya karena mempunyai kemampuan merekam dan memfoto dari gerak-gerik mencurigkan. Informasi tersebut nantinya akan dikirim ke layanan terenkripsi.

Snowden juga beberapa kali menyuarakan keluhannya terhadap sejumlah layanan atau fitur pada gawai yang dianggapnya memiliki celah. Beberapa nama yang pernah dikritiknya adalah Face ID buatan Apple serta Google Allo.




Simak Video "Respons Facebook-Twitter soal Denda Rp 100 Juta Kominfo"
[Gambas:Video 20detik]
(mon/krs)