Senin, 05 Nov 2018 17:30 WIB

Hacker Umbar Pesan Pribadi 80 Ribu Akun Facebook

Rachmatunnisa - detikInet
Hacker mengumbar pesan pribadi 80 Ribu akun Facebook  (Foto: ThinkStock) Hacker mengumbar pesan pribadi 80 Ribu akun Facebook (Foto: ThinkStock)
Jakarta - Isu keamanan masih belum usai mendera Facebook. Belum usai skandal kebocoran data oleh Cambridge Analytica dan kasus 30 juta data pengguna yang dicuri, kini pesan pribadi lebih dari 80 ribu akun Facebook bocor.

Berdasarkan laporan yang dikutip detikINET dari BBC, Senin (5/11/2018), hacker mengumbar pesan pribadi yang berhasil dicurinya dari 81 ribu akun Facebook. Akun-akun ini bahkan ditawarkan di forum internet berbahasa Inggris bernama FBSaler.

Sebagian besar akun Facebook yang terdampak berasal dari Ukraina dan Rusia, namun ada juga akun milik pengguna dari Inggris, Amerika Serikat, Brasil dan sejumlah negara lain.

Tidak hanya itu, hacker tersebut mengklaim memiliki informasi detail dari 120 juta akun Facebook dan menawarkannya untuk dijual secara online dengan banderol 10 sen per akun.




Penelitian perusahaan keamanan cyber Digital Shadows mengonfirmasi, 81 ribu akun yang diposting sebagai contoh 'jualan', memang memuat pesan pribadi. Lima pengguna Facebook asal Rusia pun menguatkan laporan ini, menyebutkan bahwa pesan pribadi mereka merupakan bagian dari contoh akun yang dipajang.

Data lain yang ikut dicuri adalah alamat email dan nomor telepon milik 176 ribu akun Facebook yang juga dijual. Namun data ini kemungkinan besar didapat dari akun Facebook yang diseting secara publik.

Menanggapi laporan ini, Facebook menyebutkan bahwa sistem keamanannya tidak diretas. Adapun data-data yang berhasil didapatkan hacker kemungkinan besar dikirim melalui extension browser yang dirancang untuk mencuri data.

Raksasa jejaring sosial ini pun menambahkan bahwa pihaknya telah mengambil langkah lebih jauh untuk mencegah lebih banyak akun terdampak serangan ini.

"Kami mengontak para pembuat browser untuk memastikan browser extension jahat tersebut sudah tidak lagi tersedia di toko aplikasi mereka," kata juru bicara Facebook Guy Rosen.




Sayangnya, Rosen tidak menyebutkan nama browser extension yang diduga mengirimkan data personal dan pesan pribadi ke hacker.

"Kami juga mengontak aparat penegak hukum dan bekerja sama dengan pihak berwenang setempat untuk menghapus situs yang menampilkan informasi personal dari akun Facebook," tambahnya.

Seperti diketahui, Facebook saat ini sedang dalam pengawasan ketat terkait isu keamanan yang bertubi-tubi menimpanya. Setelah skandal kebocoran data 50 juta pengguna yang melibatkan pihak ketiga Cambridge Analytica, bulan lalu Facebook harus menghadapi kenyataan data 30 juta penggunanya dicuri.


(rns/krs)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed