Bongkahan Es Terbesar Dunia Lepas dari Antartika, Air Laut Bisa Naik

Bongkahan Es Terbesar Dunia Lepas dari Antartika, Air Laut Bisa Naik

ADVERTISEMENT

Bongkahan Es Terbesar Dunia Lepas dari Antartika, Air Laut Bisa Naik

Rachmatunnisa - detikInet
Jumat, 11 Nov 2022 12:47 WIB
Lapisan es
Bongkahan Es Terbesar Dunia Lepas dari Antartika, Air Laut Bisa Naik. Foto: Lauren Dauphin/NASA Earth Observatory
Jakarta -

Setelah perlahan-lahan terombang-ambing di sekitar Antartika selama lebih dari satu tahun dan nyaris tidak mencair, gunung es terbesar di dunia makin cepat menuju kehancuran.

Citra satelit terbaru mengungkapkan, lempengan es raksasa yang dikenal sebagai A-76A dengan panjang sekitar 135 kilometer dan lebar 26 km, adalah fragmen terbesar dari gunung es yang sebelumnya merupakan terbesar di dunia, Rhode Island ukuran A-76.

A-76A pecah dari sisi barat Ronne Ice Shelf Antartika pada Mei 2021, kemudian retak menjadi tiga bagian: A-76A, A-76B dan A-76C. Pada 31 Oktober, satelit Terra NASA menangkap foto A-76A yang mengambang di mulut Drake Passage, jalur air dalam yang menghubungkan Samudera Pasifik dan Atlantik antara Cape Horn di Afrika Selatan dan Kepulauan Shetland Selatan di utara Semenanjung Antartika.

Gambar tersebut menunjukkan bahwa bongkahan gunung es itu saat ini berada di antara Pulau Gajah dan Kepulauan South Orkney di ujung selatan lorong, tetapi lintasannya mengisyaratkan bahwa ia akan menuju lebih jauh ke utara ke jalur air tersebut di minggu-minggu mendatang.

Dikutip dari Live Science, Jumat (11/11/2022) biasanya, ketika gunung es melayang ke Drake Passage, mereka dengan cepat terseret ke timur oleh arus laut yang kuat, sebelum dihempaskan ke utara ke perairan yang lebih hangat, di mana mereka benar-benar meleleh segera setelah itu, menurut NASA Earth Observatory.

Hingga saat ini, A-76A telah menempuh jarak sekitar 2.000 km sejak lepas dari Semenanjung Antartika pada tahun 2021. Sejauh ini, gunung tersebut berhasil mempertahankan hilangnya es dalam jumlah besar selama perjalanannya.

Data yang dikumpulkan oleh U.S. National Ice Center pada bulan Juni mengungkapkan bahwa ukuran A-76A hampir persis sama seperti ketika retak dari gunung induknya lebih dari setahun yang lalu.

Lapisan esFoto: Lauren Dauphin/NASA Earth Observatory

Namun, kondisi utuh ini tidak bisa bertahan lebih lama karena Drake Passage dikenal sebagai penghancur gunung es dalam perjalanan mereka menuju "kuburan berair". Alasan utamanya adalah Antarctic Circumpolar Current (ACC).

ACC adalah satu-satunya arus yang mengalir sepenuhnya di seluruh dunia, dan mengandung lebih banyak air daripada arus lainnya di Bumi. ACC, yang membentang dari barat ke timur melalui Drake Passage, mengangkut antara 95 hingga 150 juta meter kubik air setiap detik.

Akibatnya, bongkahan es yang memasuki Drake Passage dengan cepat diseret menjauh dari Antartika dan dibuang ke perairan yang lebih hangat, tempat mereka segera mencair.

ACC bukan satu-satunya arus laut yang membantu menentukan nasib gunung es. Arus lain yang lebih kecil juga memainkan peran kunci dalam distribusi dan penghancuran massa es yang mengembara, tetapi para peneliti masih mencoba memahami dengan tepat bagaimana caranya.

Pada 19 Oktober, sebuah penelitian di jurnal Science Advances mengungkapkan bahwa gunung es pemecah rekor lainnya, A68a, yang memegang gelar gunung es terbesar di dunia selama sekitar tiga tahun, terbelah dua oleh arus laut yang kuat setelah nyaris menghindari potensi bencana.

Ia bertabrakan dengan Pulau Georgia Selatan pada akhir tahun 2020. Saat itu, para peneliti dikejutkan ketika gunung es yang dahsyat itu tiba-tiba retak di tengah lautan. Penelitian mengungkapkan adanya pergeseran arah secara tiba-tiba dan kekuatan arus di dekatnya adalah penyebab pecahnya gunung es secara besar-besaran.

Saat ini tidak jelas berapa lama A-76A akan tetap berada di Drake Passage, di mana ia akan berakhir, dan berapa lama ia akan bertahan setelah arus turbulen melemparkan massa es ke utara.



Simak Video "Perubahan Iklim Picu Banyak Wisatawan ke Greenland"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT