Kalender Astronomi November 2022: Hujan Meteor - Gerhana Bulan Total Terakhir

Kalender Astronomi November 2022: Hujan Meteor - Gerhana Bulan Total Terakhir

ADVERTISEMENT

Kalender Astronomi November 2022: Hujan Meteor - Gerhana Bulan Total Terakhir

Rachmatunnisa - detikInet
Sabtu, 05 Nov 2022 09:13 WIB
Beberapa bulan terakhir ini bumi terus dihujani oleh partikel asteroid dari luar angkasa. Setidaknya ada fenomena alam yang indah untuk dinikmati seperti hujan meteor Lyrids dan Eta Aquarids. 

Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) membagikan kalender astronomi yang akan terjadi pada bulan Mei ini. Salah satunya adalah fenomena alam hujan meteor Eta Aquarids yang terjadi tadi malam dan beberapa hari kedepan.
Kalender Astronomi November 2022: Hujan Meteor - Gerhana Bulan Total Terakhir. Foto: Getty Images/Dan Kitwood
Jakarta -

Bersiaplah menyaksikan sejumlah fenomena astronomi unik di bulan November. Ada dua hujan meteor, pemandangan Uranus, dan yang paling ditunggu, gerhana Bulan total.

4-5 November: Hujan Meteor Taurids

Taurid adalah hujan meteor kecil yang berlangsung lama dan hanya menghasilkan sekitar 5-10 meteor per jam. Fenomena ini tidak biasa karena terdiri dari dua sumber yang terpisah.

Dikutip dari SeaSky.org, yang pertama dihasilkan oleh butiran debu yang ditinggalkan oleh Asteroid 2004 TG10. Sedangkan yang kedua dihasilkan oleh puing-puing yang ditinggalkan oleh Komet 2P Encke.

Hujan meteor turun setiap tahun dari 7 September hingga 10 Desember. Puncaknya tahun ini adalah pada malam tanggal 4 November. Tahun ini, Bulan yang dalam kondisi hampir purnama akan menghalangi semua meteor kecuali meteor yang paling terang.

Tetapi jika bersabar, kalian mungkin masih bisa menangkap beberapa meteor yang bagus. Pemandangan terbaik adalah setelah tengah malam dari lokasi gelap yang jauh dari lampu-lampu kota. Meteor akan memancar dari konstelasi Taurus, tetapi dapat muncul di mana saja di langit malam.

8 November: Bulan Purnama

Bulan akan terletak di sisi berlawanan dari Bumi karena Matahari dan wajahnya akan sepenuhnya diterangi. Bulan purnama ini dikenal oleh suku asli Amerika awal sebagai Bulan berang-berang karena ini adalah waktunya memasang perangkap berang-berang sebelum rawa dan sungai membeku. Ada juga yang menyebut Bulan purnama ini sebagai Frosty Moon dan Dark Moon.

8 November: Gerhana Bulan Total

Gerhana bulan total terjadi ketika Bulan melewati sepenuhnya bayangan gelap Bumi, atau umbra. Selama jenis gerhana ini, Bulan secara bertahap akan menjadi lebih gelap, kemudian berubah menjadi warna merah karat atau merah darah.

Gerhana akan terlihat di seluruh Rusia timur, Jepang, Australia, Samudra Pasifik, dan sebagian Amerika Utara bagian barat dan tengah. Indonesia juga bisa melihat fenomena langka ini. Gerhana ini sekaligus menjadi fenomena gerhana terakhir di 2022.

9 November: Uranus di Oposisi

Uranus akan berada pada pendekatan terdekatnya dengan Bumi dan wajahnya akan sepenuhnya diterangi oleh Matahari. Planet berwarna biru kehijauan ini akan menjadi lebih terang daripada waktu lainnya sepanjang tahun dan akan terlihat sepanjang malam.

Ini adalah waktu terbaik untuk melihat Uranus. Karena jaraknya yang jauh, Uranus hanya akan terlihat sebagai titik biru-hijau kecil di semua teleskop kecuali yang paling kuat.

17-18 November: Hujan Meteor Leonid

Leonid meteor Leonid menghasilkan rata-rata hingga 15 meteor per jam pada puncaknya. Hujan ini unik karena memiliki puncak siklon setiap 33 tahun di mana ratusan meteor per jam dapat terlihat. Hujan meteor Leonid yang terakhir, terjadi pada tahun 2001.

Leonid dihasilkan oleh butiran debu yang ditinggalkan oleh komet Tempel-Tuttle, yang ditemukan pada tahun 1865. Hujan turun setiap tahun dari tanggal 6-30 November.

Puncaknya tahun ini pada malam tanggal 17 November dan pagi tanggal 18 November. Bulan kuartal kedua akan memblokir banyak meteor redup tahun ini. Tapi Leonid tidak bisa diprediksi sehingga masih ada potensi untuk tampilnya pertunjukan fenomena astronomi yang bagus.

Tampilan terbaik hujan meteor tentu saja dari lokasi gelap setelah tengah malam. Meteor akan memancar dari konstelasi Leo, tetapi dapat muncul di mana saja di langit.

23 November: Bulan Baru

Bulan akan berada di sisi Bumi yang sama dengan Matahari dan tidak akan terlihat di langit malam. Ini adalah waktu terbaik dalam sebulan untuk mengamati objek redup seperti galaksi dan gugusan bintang karena tidak ada cahaya Bulan yang mengganggu.



Simak Video "Fenomena Langit Desember 2022: Hujan Meteor Geminid-Ursid"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/rns)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT