Matahari Rupanya Bisa 'Tertidur'

ADVERTISEMENT

Matahari Rupanya Bisa 'Tertidur'

Rachmatunnisa - detikInet
Rabu, 05 Okt 2022 05:48 WIB
parker solar probe penjelajah matahari nasa
Ilmuwan Ungkap yang Terjadi Jika Matahari Tertidur. Foto: NASA
Jakarta -

Matahari tahun ini sangat aktif karena mencapai puncak siklus Matahari. Dalam beberapa pekan terakhir, Matahari telah meluncurkan tiga jilatan api, 18 lontaran massa koronal, dan 1 badai geomagnetik.

Namun aktivitas Matahari tidak selamanya seperti itu. Ada kalanya bintik Matahari di permukaan benar-benar menghilang dan bintang di Tata Surya kita itu tampak tertidur.

Para peneliti di Center of Excellence in Space Sciences India di Indian Institute of Science Education and Research (IISER), Kolkata, India, telah mengungkapkan yang terjadi ketika aktivitas di Matahari benar-benar hilang.

Penelitian mereka juga mengungkapkan bagaimana bintang tersebut mendapatkan kembali energinya untuk meledak dan meluncurkan flare berbahaya di seluruh Tata Surya.

Temuan yang dipublikasikan dalam jurnal Monthly Notices of the Royal Astronomical Society ini membeberkan bahwa bahkan ketika Matahari tertidur lelap, ada perputaran di daerah kutub dan interiornya.

Dikutip dari India Today, Rabu (5/10/2022) para peneliti menemukan bahwa mekanisme dinamo internal Matahari yang menopang siklus Matahari masih bekerja keras selama periode tenang ini.

Kapan Matahari tertidur?

Ada episode di masa lalu ketika aktivitas di Matahari berada pada titik terendah sepanjang masa tanpa bintik Matahari. Periode ini dikenal sebagai grand minimum, yang ditandai dengan pengurangan signifikan dalam radiasi Matahari dan keluaran partikulat.

Para astronom telah menemukan bahwa waxing dan memudarnya jumlah bintik Matahari yang diamati di permukaan bintang terhenti selama 1645-1715. Ini bukanlah peristiwa yang berdiri sendiri, melainkan hal seperti itu telah dicatat sepanjang kehidupan Matahari yang kini berusia 4,6 miliar tahun.

Meskipun kita tahu apa yang terjadi di permukaan Matahari, selama periode ini, hanya ada sedikit informasi tentang aktivitas di wilayah kutub dan interior. Dipercaya secara luas bahwa siklus magnetik skala besar Matahari mati selama fase-fase ini, studi baru menunjukkan fakta bahwa itu tidak berarti aktivitas Matahari sepenuhnya terhenti.

Temuan para peneliti

Studi yang dilakukan oleh mahasiswa Ph.D. di IISER Chitradeep Saha, bersama dengan Sanghita Chandra, dan Profesor Dibyendu Nandy mengungkapkan bahwa medan magnet di bagian dalam Matahari tetap sibuk selama fase yang tampaknya tidak aktif ini.

Aktivitas magnetik tersebut tetap berlangsung dalam bentuk siklus lemah di zona konveksi yang tidak mampu menghasilkan bintik Matahari.

Tim juga mendemonstrasikan gerakan terbalik plasma tanpa henti di zona konveksi Matahari yang bertindak sebagai jam, mendorong siklus magnetik lemah di dalam Matahari selama sebagai fase tidak aktif yang ekstrem.

"Simulasi komputer kami selama 10.000 tahun menjelaskan dinamika yang terjadi di interior Matahari (zona konveksi) dan di daerah kutub bahkan ketika ada jumlah letusan bintik matahari yang sangat rendah di permukaan Matahari untuk waktu yang lama yang dikenal sebagai grand solar minimum. Gerakan plasma tak henti-hentinya dan fluktuasi turbulen di zona konveksi akhirnya membantu bintang mendapatkan kembali aktivitas magnetik regulernya lagi," kata Chitradeep Saha.

Studi ini diatur untuk membantu misi masa depan yang direncanakan untuk mempelajari Matahari, dengan fokus pada interior dan daerah kutub yang tetap menjadi teka-teki bagi para astronom.

Saat ini, dua misi utama Parker Solar Probe NASA dan Solar Orbiter Eropa, sedang beringsut lebih mendekati Matahari untuk mempelajari perkembangan dan untuk lebih memahami cuaca luar angkasa.



Simak Video " Momen Gerhana Matahari Parsial Lintasi Menara Eiffel"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT