Bakteri Mematikan Ditemukan di AS, Sudah Ada Dua Kasus Penyakit

ADVERTISEMENT

Bakteri Mematikan Ditemukan di AS, Sudah Ada Dua Kasus Penyakit

Rachmatunnisa - detikInet
Selasa, 02 Agu 2022 07:47 WIB
bakteri
Bakteri Mematikan Ditemukan di AS, Sudah Ada Dua Kasus Penyakit. Foto: IFL Science
Jakarta -

Bakteri yang berpotensi mematikan secara tak terduga telah ditemukan di kandungan tanah di Amerika Serikat (AS) untuk pertama kalinya. Temuan ini telah dikaitkan dengan setidaknya dua kasus penyakit.

Hal ini mendorong Centers for Disease Control and Prevention (CDC) mengeluarkan peringatan kepada publik. Jaringan Peringatan Kesehatan CDC telah memperingatkan bahwa bakteri Burkholderia pseudomallei telah diidentifikasi dalam sampel tanah dan air yang diambil dari Mississippi selatan.

Kedua kasus, yang didiagnosis dengan infeksi pada Juli 2020 dan Mei 2022, tidak terkait tetapi tinggal cukup dekat satu sama lain di wilayah Pantai Teluk di Mississippi selatan.

Sebagai bagian dari penyelidikan terhadap pasien tersebut, bakteri ditemukan dalam sampel tanah yang diambil pada Juni 2022 dari properti dan area lokal kedua pasien.

"Tidak jelas berapa lama bakteri itu berada di lingkungan sebelum 2020 atau seberapa luas bakteri itu ada di benua Amerika Serikat," kata CDC dikutip dari IFL Science.

Juga, tidak pasti bagaimana bakteri itu tiba di Mississippi. Tetapi sekuensing genomik mengungkapkan kedua pasien terinfeksi oleh jenis bakteri yang sama dari wilayah Belahan Barat.

B. pseudomallei dapat menyebabkan penyakit langka dan serius yang disebut melioidosis, juga dikenal sebagai penyakit Whitmore. Orang bisa terkena melioidosis melalui kontak dengan tanah dan air yang terkontaminasi.

Ini termasuk minum air yang terkontaminasi atau makan makanan yang telah bersentuhan dengan tanah yang terkontaminasi. Penularan dari orang ke orang sangat jarang, tetapi sejauh ini tidak pernah terdengar.

Ada beberapa jenis melioidosis tergantung di mana infeksi berlangsung, masing-masing dengan gejalanya sendiri. Karena sifat gejala yang agak samar, sering kali dapat disalahartikan sebagai penyakit lain, seperti tuberkulosis atau bentuk pneumonia yang lebih umum.

Infeksi lokal biasanya akan melibatkan rasa sakit, bengkak, demam, ulserasi pada kulit, atau abses. Penyakit ini juga dapat mempengaruhi sistem pernapasan, menyebabkan batuk, nyeri dada, demam tinggi, dan sakit kepala.

Jika infeksi masuk ke aliran darah maka pasien akan mengalami demam, sakit kepala, nyeri sendi, sakit perut, disorientasi, dan gangguan pernapasan. Akhirnya, terjadi infeksi demam yang menyebar, yang mengakibatkan demam, penurunan berat badan, nyeri perut atau dada, nyeri sendi, sakit kepala, dan kejang.

AS telah melihat wabah infeksi ini sebelumnya. Sekitar 12 kasus melioidosis dilaporkan di AS setiap tahun, sebagian besar terjadi pada orang yang baru saja bepergian ke negara di mana bakteri tersebut endemik.

Baru tahun lalu, CDC mengkonfirmasi empat kasus terkait melioidosis pada pasien dari Georgia, Kansas, Minnesota, dan Texas, termasuk dua kematian. Ternyata wabah aneh ini dipicu oleh semprotan aromaterapi lavender dan chamomile impor yang dijual di Walmart.

Namun, ini adalah pertama kalinya bakteri tersebut terdeteksi di lingkungan alami daratan AS. Bakteri ini biasanya ditemukan di daerah dengan iklim tropis dan subtropis di seluruh dunia, termasuk Asia Selatan dan Tenggara, Australia utara, sebagian Amerika Tengah dan Selatan, Kepulauan Virgin AS, dan Puerto Riko.

Sayangnya, sekarang bakteri ini telah menemukan jalannya ke tanah daratan AS. CDC mengatakan, ini adalah suatu pertanda bahwa badan kesehatan masyarakat di AS perlu mempersiapkan diri.

"Begitu mapan di tanah, B. pseudomallei tidak mungkin dikeluarkan dari tanah," kata CDC.

"Upaya kesehatan masyarakat harus fokus terutama pada peningkatan identifikasi kasus sehingga pengobatan yang tepat dapat diberikan. Melioidosis sekarang menjadi Penyakit yang Dapat Diberitahukan secara Nasional setelah pemungutan suara yang menguntungkan pada konferensi [Dewan Epidemiologi Negara dan Wilayah] 2022 yang harus meningkatkan pengawasan domestik dan respons kesehatan masyarakat," tambahnya.



Simak Video "Bakteri Usus Membantu Melawan Gejala Covid-19 pada Anak-anak"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/afr)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT