Kota yang Hilang dan Cuma Diketahui dari Koin, Muncul Lagi

ADVERTISEMENT

Kota yang Hilang dan Cuma Diketahui dari Koin, Muncul Lagi

Rachmatunnisa - detikInet
Sabtu, 23 Jul 2022 05:40 WIB
arkeologi
Kota yang Hilang dan Cuma Diketahui dari Koin, Muncul Lagi. Foto: Rabana-Merquly Archaeological Project
Jakarta -

Para arkeolog baru-baru ini meneliti kawasan sekitar benteng kuno di Kurdistan Irak modern, dan percaya bahwa mereka mungkin telah menemukan kota Natounia yang hilang. Natounia adalah sebuah kota kerajaan berbenteng penting yang sebelumnya hanya dikenal dari beberapa koin kuno.

Seperti dilaporkan di jurnal Antiquity, penggalian dan pemetaan udara dengan bantuan drone telah menjelaskan lebih banyak tentang benteng gunung Rabana-Merquly, salah satu pusat regional utama Kekaisaran Parthia sekitar 2.000 tahun yang lalu.

Kota ini terletak di dataran tinggi di antara perbukitan Gunung Piramagrun di Pegunungan Zagros. Tim telah mengungkapkan bahwa situs tersebut tidak hanya terdiri dari tembok benteng sepanjang 4 kilometer, tetapi juga dua pemukiman kecil yang dihiasi benda-benda mirip barak, batu, relief, dan kompleks religi. Kuil-kuil itu, mereka percaya, mungkin didedikasikan untuk dewi Zoroaster Iran, Anahita.

"Upaya besar yang harus dilakukan untuk merencanakan, membangun, dan memelihara benteng sebesar ini menunjukkan kegiatan pemerintah," kata Dr Michael Brown, seorang peneliti di Institute of Prehistory, Protohistory and Near-Eastern Archaeology of Heidelberg University di Jerman, dikutip dari IFL Science.

Mengingat kemegahan dan kompleksitas pemukiman yang tampak, para peneliti sekarang menduga bahwa situs yang luar biasa ini mungkin adalah kota yang hilang dari Natounia (alias Natounissarokerta), yang didedikasikan untuk Natounissar, pendiri dinasti kerajaan di Adiabene, sebuah kerajaan kuno di utara Mesopotamia.

Sebelumnya, satu-satunya bukti kota ini ada, hanya bersumber dari beberapa koin yang berasal dari abad pertama SM yang digali di Nusaybin modern di Turki tenggara.

Para peneliti menekankan bahwa sejauh ini klaim mereka baru spekulasi. Tetapi mereka percaya ada beberapa petunjuk bahwa Rabana-Merquly mungkin adalah kota Natounia yang telah lama hilang.

arkeologiFoto: Rabana-Merquly Archaeological Project

Petunjuk pertama, ada tanggal kota. Prasasti pada koin menunjukkan bahwa mereka mungkin telah dicetak selama paruh pertama abad pertama SM, yang kira-kira merupakan waktu yang sama dengan sisa-sisa pemukiman ini.

Penulis penelitian juga berpendapat bahwa nama tempat Natounissarokerta, serta terdiri dari nama kerajaan Natounissar, mengandung kata Parthia untuk parit atau benteng. "Deskripsi ini bisa berlaku untuk Rabana-Merquly," jelas Dr Brown.

Selanjutnya, dua relief batu di pintu masuk berpagar Rabana-Merquly menggambarkan seorang penguasa seukuran manusia dengan tutup kepala khusus untuk sebuah upacara.

Tidak ada prasasti untuk mengidentifikasi pria itu, tetapi para arkeolog mengatakan mereka memiliki kemiripan yang kuat dengan relief lain dari penguasa era Parthia, mengisyaratkan itu mungkin menggambarkan Natounissar atau salah satu keturunan langsung mereka.

arkeologiFoto: Rabana-Merquly Archaeological Project

Lokasi juga merupakan petunjuk yang mungkin. Pemukiman ini terletak di perbatasan timur Adiabene, yang diperintah oleh raja-raja dari dinasti lokal yang bergantung pada Parthia.

Ada kemungkinan bahwa pemukiman itu menjadi pelabuhan penting di sepanjang bentangan luar wilayah kekuasaan dinasti kerajaan Adiabene untuk berdagang, atau mungkin menjaga tekanan militer pada suku-suku pastoral yang ditemukan di luar kerajaan.

"Kesamaan ikonografis antara penguasa yang tidak disebutkan namanya yang digambarkan dalam relief di Rabana-Merquly dan patung Raja Attalos di Hatra mendorong kita untuk memperdebatkan hubungan yang dapat dipercaya antara Rabana-Merquly dan kerajaan Adiabene, dan, lebih spekulatif lagi, dengan situs Natounia," tulis penulis penelitian.



Simak Video "Melihat Fosil Gigi Manusia Purba Berusia 1,8 Juta Tahun"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/rns)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT