Tanaman Bumi Kebanyakan Hijau, di Planet Lain Warna Apa Ya?

Tanaman Bumi Kebanyakan Hijau, di Planet Lain Warna Apa Ya?

Aisyah Kamaliah - detikInet
Senin, 16 Mei 2022 14:30 WIB
Ilustrasi hutan tropis
Apa Warna Tanaman di Luar Bumi? Foto: Ari Saputra
Jakarta -

Jika di Bumi, tanaman biasanya berwarna hijau, ternyata di planet lain warnanya belum tentu sama. Lalu, seperti apa warna tanaman di planet lain?

Melansir How It Works, selama bertahun-tahun para ahli astrobiologi telah mencoba menentukan seperti apa kehidupan tanaman di planet lain yang berpotensi layak huni. Di Bumi, sebagian besar spesies tanaman memiliki warna hijau subur karena pigmen yang disebut klorofil. Pigmen ini sangat penting untuk proses fotosintesis.

Tumbuhan di planet asal kita menampilkan warna hijau karena kemampuannya menyerap semua panjang gelombang cahaya tampak. Panjang gelombang ini dipantulkan dari permukaan tanaman, membuatnya tampak hijau bagi mata manusia.

Nah untuk mengira-ngira, seperti apa warna tumbuhan di dunia lain, jawabannya terletak pada jenis bintang yang diorbit planet tersebut. Ada empat bintang tipe F, G, K atau M. Matahari kita adalah bintang tipe G.

Berikut ini penjelasan tipe F, G, K dan M bintang:

1. Bintang tipe G

Sekitar 40% dari radiasi elektromagnetik yang dipancarkan dari Matahari kita adalah spektrum penuh warna dari cahaya tampak. Tanaman di Bumi menyerap semua warna, terutama panjang gelombang merah dan biru. Energi dari dua panjang gelombang warna inilah yang memberi tanaman energi yang cukup untuk melakukan fotosintesis.

2. Bintang tipe F

Dibandingkan dengan Matahari kita, bintang tipe F biasanya lebih panas, lebih biru, dan memancarkan sinar ultraviolet yang lebih berbahaya. Ketika dibombardir dengan cahaya biru yang melimpah, teorinya kehidupan tanaman di planet ekstrasurya mungkin memantulkan cahaya biru berlebih dan radiasi UV untuk perlindungan. Tannaman bisa muncul dengan rona kebiruan.

Namun, mungkin juga mereka telah mengembangkan cara untuk memanfaatkan cahaya biru dan memantulkan hijau dan merah. Jadi ada kemungkinan mereka memiliki warna kuning.

3. Bintang tipe K

Berada di antara bintang tipe G dan M, sulit untuk memprediksi warna kehidupan fotosintesis di planet yang mengorbit bintang tipe K. Seukuran dengan Matahari kita, kehidupan tanaman di daerah ini mungkin telah berevolusi dengan cara yang mirip dengan yang ada di Bumi. Namun, bintang tipe K melepaskan cahaya yang kurang terlihat dan jumlah cahaya inframerah yang lebih besar. Ini akan mengakibatkan tanaman berfotosintesis dengan semua cahaya yang mereka dapat dari daunnya, menghasilkan dedaunan yang jauh lebih gelap.

4. Bintang tipe M

Dengan massa rata-rata sekitar 0,3 kali Matahari, bintang tipe M adalah beberapa bintang terkecil yang diketahui. Ini juga berarti bahwa energi cahaya yang mereka hasilkan juga minimal, tetapi masih cukup untuk mendukung fotosintesis. Dengan jumlah cahaya yang terbatas, tanaman di sekitar bintang-bintang ini mungkin tidak pilih-pilih dengan panjang gelombang apa yang dapat mereka serap. Mereka mungkin tidak memantulkan warna apa pun dan berpotensi tampak hitam.



Simak Video "NASA Sebut Jupiter Bisa Jadi Bintang Jika Ukurannya 80 Kali Lebih Besar"
[Gambas:Video 20detik]
(ask/rns)