Ilmuwan Kembangkan Vaksin yang Bisa Menular

ADVERTISEMENT

Ilmuwan Kembangkan Vaksin yang Bisa Menular

Rachmatunnisa - detikInet
Minggu, 27 Mar 2022 05:45 WIB
Doctor vaccinating for a boy on blue background.
Foto: Getty Images/iStockphoto/baona
Jakarta -

Di berbagai negara, sejumlah tim ilmuwan sedang mencari cara menciptakan "vaksin menular". Vaksin ini dirancang agar bisa menyebar sendiri dan membentuk kekebalan kelompok (herd immunity) pada suatu populasi lebih cepat dari penyebaran penyakit itu sendiri.

Vaksin yang mengandung virus hidup atau virus yang dilemahkan telah terbukti menular sampai batas tertentu, meskipun data tentang cara penularannya masih langka.

Ada satu vaksin yang diketahui menular, yaitu vaksin polio oral (OPV), merupakan salah satu vaksin langka yang diketahui menyebar di antara manusia. Ketika diambil, virus yang dilemahkan akan bereplikasi di usus seorang anak, membantu sistem kekebalan mereka untuk membangun antibodi, sebelum vaksin dikeluarkan.

"Di daerah dengan sanitasi yang tidak memadai, virus vaksin yang dikeluarkan ini dapat menyebar di komunitas terdekat, dan ini dapat menawarkan perlindungan kepada anak-anak lain melalui imunisasi 'pasif', sebelum akhirnya mati," kata Organisasi Kesehatan Dunia WHO dalam penjelasan di website mereka.

Dikutip dari IFL Science, beberapa ilmuwan percaya bahwa dengan sengaja membuat vaksin menular untuk digunakan pada populasi hewan, misalnya pada kelelawar atau reservoir penyakit zoonosis lainnya, dapat menjadi cara untuk melawan penyakit ini sebelum mereka sempat menginfeksi manusia.

"Perlimpahan penyakit menular dari populasi satwa liar ke manusia merupakan ancaman yang meningkat bagi kesehatan dan kesejahteraan manusia. Pendekatan saat ini untuk mengelola penyakit menular yang muncul sebagian besar bersifat reaktif, yang menyebabkan jeda waktu yang mematikan dan mahal antara kemunculan dan pengendalian," tulis tim peneliti dari University of Idaho dalam makalah yang diterbitkan di PNAS.

Dijelaskan tim peneliti, mereka menggunakan model matematika dan data dari studi eksperimental dan lapangan yang diterbitkan sebelumnya untuk mengevaluasi ruang lingkup pendekatan yang lebih proaktif berdasarkan vaksin menular yang menghilangkan patogen dari populasi hewan liar sebelum limpahan dapat terjadi.

"Model kami berfokus pada vaksin menular yang dirancang menggunakan vektor virus herpes dan menunjukkan bahwa vaksin ini, yang saat ini sedang dikembangkan untuk beberapa patogen manusia yang penting, mungkin memiliki potensi untuk secara cepat mengendalikan patogen zoonosis di dalam inang reservoir," jelas mereka.

Risiko vaksin menular

Namun gagasan tersebut, seperti yang diakui oleh tim ini dan yang lainnya, bukannya tanpa risiko. Seperti penyakit zoonosis, risiko utamanya adalah ungkapan yang sudah kita kenal dalam beberapa tahun terakhir: kemanjuran vaksin.

"Penularan memiliki manfaat meningkatkan kekebalan kelompok di atas yang dicapai dengan hanya vaksinasi langsung. Tapi di sisi lain ini juga meningkatkan peluang evolusi vaksin yang biasanya merusak utilitas vaksin," tulis salah satu tim dalam jurnal Trends in Microbiology.

Pada dasarnya, sama seperti virus (contoh varian dan subvarian Alpha, Delta dan Omicron), vaksin dapat berkembang seiring penyebarannya, membuatnya kurang menyukai penyakit yang divaksinasinya, dan mengurangi kemanjuran, sehingga memerlukan vaksin lebih lanjut.

Risikonya juga melampaui ini, terutama jika kita pernah menggunakan ide untuk menyebarkan kekebalan pada manusia.

"Manfaat potensial dari vaksin yang dapat ditularkan sangat besar, tetapi ada beberapa masalah keamanan yang perlu diketahui sebelum penerapannya berhasil," sebut Mark Smithson dari School of Biological Sciences di Washington State University.

"Penggunaan pada manusia mungkin diperlukan untuk populasi yang sulit dijangkau, atau untuk epidemi yang tidak dapat dikendalikan dengan vaksinasi langsung. Namun, penggunaan vaksin yang dapat menular bisa berbahaya. Terutama karena vaksin yang berpotensi menyebar melalui populasi inang juga berpotensi untuk kembali ke penyakit."

Ini bukan hanya hipotesis, tetapi sesuatu yang telah terlihat dan terbukti dengan vaksin polio oral.

"Pada kesempatan langka, jika suatu populasi sangat kekurangan imunisasi, virus vaksin yang dikeluarkan dapat terus beredar untuk jangka waktu yang lama. Semakin lama dibiarkan bertahan, semakin banyak perubahan genetik yang dialaminya. Dalam kasus yang sangat jarang, virus vaksin secara genetik dapat berubah menjadi bentuk yang dapat melumpuhkan. Inilah yang dikenal sebagai virus polio yang diturunkan dari vaksin (cVDPV) yang beredar," jelas WHO.

Untuk saat ini, fokus pembuatan vaksin menular dipusatkan pada pemberian herd immunity pada hewan yang menjadi reservoir penyakit zoonosis. Meskipun berpotensi menjadi sebuah terobosan, ide tersebut sejauh ini hanya diuji satu kali dalam praktik.

Para peneliti menangkap 147 kelinci liar, sebelum memvaksinasi sekitar setengah dari mereka agar tidak terkena penyakit hemoragik kelinci dan myxomatosis. Kelinci tersebut kemudian dilepaskan ke alam liar.

Karena virusnya cukup mirip dengan virus myxoma asli yang menyebabkan myxomatosis, vaksin menyebar di antara kelinci, dan pada saat mereka memeriksanya 32 hari kemudian, 56% kelinci yang tidak divaksinasi memiliki antibodi terhadap kedua virus, yang menunjukkan beberapa penularan dari vaksin.

Meskipun risiko harus dipantau dengan hati-hati, manfaat dari teknik vaksinasi ini bisa sangat besar. Satu model matematika menemukan bahwa tingkat penularan Lassa pada tikus dapat dikurangi hingga 95% selama tiga tahun.

Selain demam Lassa, vaksin yang menyebar sendiri saat ini sedang dikembangkan untuk Ebola dan tuberkulosis sapi, dengan harapan dapat segera menargetkan penyakit zoonosis lainnya.

Jika teknik ini terbukti berhasil dan tanpa bahaya, mungkin potensi pandemi berikutnya bisa dicegah dengan cara ini sehingga kita tidak akan pernah lagi mengalami yang namanya pandemi.



Simak Video "BPOM RI Resmi Izinkan Vaksin Dengue untuk Usia 6-45 Tahun"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/afr)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT