Canggih! Kereta Cepat Bisa Isi Daya Pakai Gravitasi

Canggih! Kereta Cepat Bisa Isi Daya Pakai Gravitasi

Rachmatunnisa - detikInet
Senin, 21 Mar 2022 09:15 WIB
Kereta cepat
Foto: BGR
Jakarta -

Dalam beberapa tahun belakangan ini, berbagai perusahaan berupaya menurunkan produksi karbon. Sejenis kereta baru, membuat lompatan besar dalam memangkas karbon.

Adalah perusahaan teknologi asal Australia, Fortescue Future Industries, yang baru saja mengumumkan pengembangan "Infinity Train". Alih-alih mengandalkan pembangkit energi terbarukan untuk mengisi daya, kereta ini akan mengisi ulang baterainya menggunakan gravitasi.

Fortescue mengumumkan kereta canggih ini di awal Maret, setelah mengakuisisi Williams Advanced Engineering (WAE) yang berbasis di Inggris. Bersama-sama, kedua perusahaan ini bekerja menghidupkan kereta cepat tanpa batas pertama di dunia, sebagai bagian dari inisiatif armada "hijau" mereka.

"Infinity Train akan bergabung dengan armada hijau Fortescue yang sedang dalam pengembangan dan akan berkontribusi pada Fortescue menjadi pemain utama di pasar global yang berkembang untuk transportasi hijau, memberikan nilai besar bagi pemegang saham kami," kata Founder dan Chairman Fortescue Dr. Andrew Forrest AO, dikutip dari BGR.

Forrest juga mengatakan bahwa Infinity Train akan membantu mempercepat perlombaan Fortescue untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2030. Perusahaan juga berharap bisa menurunkan biaya operasi dan menciptakan peluang pemeliharaan yang lebih efisien.

Mengisi ulang daya sambil bergerak

Hal menarik dari Infinity adalah kemampuannya untuk mengisi ulang daya saat bergerak. Fortescue mengatakan, baterai listrik akan diisi ulang menggunakan gaya gravitasi selama kereta berjalan di bagian trek menurun dari jaringan relnya. Itu berarti, tidak perlu mengisi ulang atau mengisi bahan bakar setelah mencapai stasiun.

Secara keseluruhan, Fortescue menghabiskan lebih dari USD50 juta untuk mengembangkan Infinity Train selama dua tahun ke depan. Fortescue mengatakan, mereka berharap bisa menawarkan peluang komersialisasi yang signifikan juga di masa depan, sehingga ada lebih banyak kereta Infinity muncul di seluruh dunia.

"Baterai berkinerja tinggi dan sistem kelistrikan adalah inti dari apa yang dilakukan perusahaan kami. Dan ini adalah kesempatan yang menarik bagi kedua perusahaan untuk bekerja sama dan menangani sebagian besar masalah perubahan iklim dunia," sebut CEO WAE Craig Wilson.

Saat ini, Fortescue menggunakan 54 lokomotif yang sudah beroperasi. Pada tahun 2021, operasional kereta api perusahaan mengkonsumsi 82 juta liter bahan bakar solar. Fortescue berharap untuk sangat mengurangi biaya itu, dan akhirnya menghapusnya sepenuhnya dalam beberapa tahun ke depan, berkat Infinity Train.

Masih banyak pekerjaan yang harus diselesaikan dalam pengembangan Infinity Train. Bahkan setelah selesai pun, mungkin butuh berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun bagi perkeretaapian lain untuk mengimplementasikannya.



Simak Video "Tips Aman Berolahraga di Tengah Buruknya Udara Jakarta"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/rns)