Jam Kiamat Tak Bergerak, Bumi Tetap 100 Detik Menuju Hancur

Jam Kiamat Tak Bergerak, Bumi Tetap 100 Detik Menuju Hancur

Rachmatunnisa - detikInet
Selasa, 25 Jan 2022 08:37 WIB
Jam Kiamat 2022
Jam Kiamat Tak Bergerak, Bumi Tetap 100 Detik Menuju Hancur. Foto: Bulletin of the Atomic Scientists
Jakarta -

Para ilmuwan menyetel ulang Doomsday Clock atau Jam Kiamat pada 20 Januari 2022. Sayangnya, meski 2021 memunculkan sejumlah harapan sekaligus tantangan baru terkait nasib Bumi kita, hasil penyetelan tahun ini masih sama seperti tahun sebelumnya.

"Jam Kiamat tetap stabil di 100 detik menjelang tengah malam," kata Presiden Bulletin of the Atomic Scientists, Rachel Bronson.

Penentuan waktu didasarkan pada ancaman berkelanjutan dan berbahaya yang ditimbulkan oleh senjata nuklir, perubahan iklim, teknologi yang mengganggu, dan COVID-19. Semua faktor ini diperburuk oleh "ekosfer informasi yang buruk, yang merusak pengambilan keputusan yang rasional."

"Jam Kiamat terus melayang-layang berbahaya, mengingatkan kita tentang betapa banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk memastikan planet yang lebih aman dan lebih sehat. Kita harus terus mendorong jarum jam menjauh dari tengah malam," sambungnya seperti dikutip dari situs Bulletin of the Atomic Scientist.

Jam Kiamat adalah jam simbolis yang mewakili kemungkinan risiko bencana global buatan manusia. Simbol ini dikelola sejak tahun 1947 oleh anggota Bulletin of the Atomic Scientists (BAS) di University of Chicago, Amerika Serikat.

BAS sendiri adalah sebuah organisasi yang menilai kemajuan ilmu pengetahuan dan risikonya pada manusia. Mereka membuat Jam Kiamat sebagai pengingat kepada umat manusia agar tidak melakukan kerusakan yang menghancurkan Bumi.

Para peneliti yang tergabung dalam BAS menetapkan jarum Jam Kiamat tahun ini masih sama dengan tahun 2020 dan 2021, yaitu berjarak 100 detik menuju tengah malam.

Pernyataan Jam Kiamat 2022 mencantumkan langkah-langkah yang harus diambil untuk mengatasi ancaman kehancuran Bumi saat ini, yaitu:

  • Presiden Rusia dan AS harus mengidentifikasi batasan yang lebih ambisius dan komprehensif pada senjata nuklir dan sistem pengiriman pada akhir tahun 2022. Mereka berdua harus setuju untuk mengurangi ketergantungan pada senjata nuklir dengan membatasi peran, misi, dan platform mereka, dan mengurangi anggaran yang sesuai
  • Amerika Serikat dan negara-negara lain harus mempercepat dekarbonisasi mereka, menyesuaikan kebijakan dengan komitmen. China harus memberi contoh dengan mengejar jalur pembangunan berkelanjutan, bukan proyek intensif bahan bakar fosil, dalam inisiatif One Belt One Road
  • AS dan para pemimpin lainnya harus bekerja melalui WHO dan lembaga internasional lainnya untuk mengurangi semua jenis risiko biologis melalui pemantauan interaksi hewan-manusia yang lebih baik, peningkatan pengawasan dan pelaporan penyakit internasional, peningkatan produksi dan distribusi pasokan medis, dan perluasan kapasitas rumah sakit
  • AS harus meyakinkan sekutu dan saingannya bahwa tidak menggunakan senjata nuklir lebih dahulu adalah langkah menuju keamanan dan stabilitas dan kemudian menyatakan kebijakan seperti itu bersama dengan Rusia dan China
  • Presiden Biden harus menghilangkan otoritas tunggal presiden AS untuk meluncurkan senjata nuklir dan bekerja untuk membujuk negara-negara lain yang memiliki senjata nuklir untuk menerapkan hambatan serupa
  • Rusia harus bergabung kembali dengan Dewan NATO-Rusia dan berkolaborasi dalam langkah-langkah pengurangan risiko dan penghindaran eskalasi
  • Korea Utara harus menyusun moratorium uji coba nuklir dan uji coba rudal jarak jauhnya dan membantu negara lain memverifikasi moratorium pengayaan uranium dan produksi plutonium
  • Iran dan AS harus bersama-sama kembali ke kepatuhan penuh terhadap Rencana Aksi Komprehensif Gabungan dan memulai pembicaraan baru yang lebih luas tentang keamanan Timur Tengah, dan kendala rudal
  • Investor swasta dan publik perlu mengalihkan dana dari proyek bahan bakar fosil ke investasi ramah iklim
  • Negara-negara kaya di dunia perlu memberikan lebih banyak dukungan keuangan dan kerjasama teknologi kepada negara-negara berkembang untuk melakukan aksi iklim yang kuat. Investasi pemulihan COVID-19 harus mendukung tujuan mitigasi dan adaptasi iklim di semua sektor ekonomi dan mengatasi berbagai potensi pengurangan emisi gas rumah kaca, termasuk investasi modal dalam pembangunan perkotaan, pertanian, transportasi, industri berat, bangunan dan peralatan, dan tenaga listrik
  • Para pemimpin nasional dan organisasi internasional harus merancang rezim yang lebih efektif untuk memantau upaya penelitian dan pengembangan biologi
  • Pemerintah, perusahaan teknologi, pakar akademis, dan organisasi media perlu bekerja sama untuk mengidentifikasi dan menerapkan cara-cara praktis dan etis untuk memerangi misinformasi dan disinformasi yang didukung internet
  • Pada setiap kesempatan yang wajar, warga negara dari semua negara harus meminta pertanggungjawaban pejabat politik lokal, regional, dan nasional serta pemimpin bisnis dan agama mereka dengan bertanya, "Apa yang Anda lakukan untuk mengatasi perubahan iklim?"


Simak Video "Penampakan Bungker 'Anti-Kiamat' yang Super Mewah"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/rns)