Apakah Bumi Bisa Dimakan Matahari?

Apakah Bumi Bisa Dimakan Matahari?

Rachmatunnisa - detikInet
Rabu, 01 Sep 2021 19:05 WIB
Matahari
Sepertiga Bintang Mirip Matahari Kemungkinan Melahap Planetnya. Foto: Universe Today
Jakarta -

Seperti dewa Yunani Chronos, sejumlah besar bintang melahap anak-anak mereka. Sepertiga bintang seperti Matahari kita, diketahui telah menelan setidaknya satu planet mereka sendiri.

Dikutip dari Science Mag, Rabu (1/8/2021) temuan ini dapat membantu para astronom mengesampingkan sistem bintang yang tidak mungkin mengandung planet mirip Bumi.

"Ini mungkin akan menjadi salah satu makalah klasik tentang hal ini," komentar Eric Mamajek, astronom di Jet Propulsion Laboratory NASA yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Para peneliti selama beberapa dekade telah mengetahui bahwa bintang kadang-kadang dapat menelan keturunan mereka. Planet berbatu kaya akan unsur-unsur berat seperti besi, silikon, dan titanium. Sedangkan bintang mengandung bahan yang lebih ringan seperti hidrogen, helium, oksigen, dan karbon. Ketika sebuah planet ditelan, unsur-unsur beratnya menyebar di lapisan luar bintang, meninggalkan tanda-tanda penyerapan dalam cahayanya.

"Jika sebuah bintang secara anomali kaya akan besi tetapi tidak dalam unsur-unsur lain seperti karbon dan oksigen, ini dapat ditafsirkan sebagai tanda menelan planet," kata Lorenzo Spina, astrofisikawan dari Observatorium Astronomi Padua yang memimpin penelitian ini.

Dia dan rekan-rekannya menyelidiki seberapa sering hal ini terjadi dengan melihat 107 sistem biner yang berisi dua bintang mirip Matahari. Bintang biner lahir dari awan gas dan debu yang sama, sehingga komposisi kimianya harus hampir sama. Tim juga memilih pasangan yang sangat dekat dalam hal massa dan suhu satu sama lain.

Pada 33 pasangan ini, salah satunya menunjukkan peningkatan kadar zat besi dibandingkan dengan yang lain. Ini adalah tanda kanibalisme planet. Mitra yang sama ini juga kaya akan lithium, sehingga memberikan kepercayaan lebih lanjut pada hipotesis 'mengunyah' planet.

Meskipun bintang mirip Matahari dilahirkan dengan sejumlah besar lithium, mereka membakarnya dalam 100 juta tahun pertama kehidupan mereka. Jadi, melihatnya di bintang yang lebih tua dalam sampel penelitian menunjukkan kemungkinan itu berasal dari sebuah planet.

Tim juga menemukan bahwa tanda kimia abnormal lebih sering muncul di bintang terpanas. Hal itu masuk akal, karena bintang panas memiliki lapisan luar yang tipis-dan materi planet akan terkonsentrasi dalam volume yang lebih kecil, meninggalkan tanda yang lebih mencolok.

Dengan menggunakan garis bukti yang berbeda ini, tim dapat memodelkan bahwa antara 20% hingga 35% bintang mirip Matahari mengkonsumsi beberapa keturunan mereka mirip Bumi.

Peristiwa semacam itu bisa terjadi dalam sistem di mana interaksi gravitasi di antara planet-planet akan terlempar ke bintang pusat atau membawanya cukup dekat sehingga bintang tersebut perlahan-lahan menguap dan melahapnya.

"Ini jelas tren yang kuat. Konsumsi planet telah dipelajari sebelumnya. Namun makalah baru ini memberikan ukuran sampel yang jauh lebih besar dan bukti statistik yang jelas untuk fenomena tersebut," kata Spina.

Dia berpikir bahwa tidak mungkin Matahari kita pernah menelan planet mana pun, karena ia kehabisan unsur-unsur berat dibandingkan dengan planet lain di kelasnya.



Simak Video "NASA Tegaskan Informasi Matahari Terbit dari Barat Adalah Hoaks"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fay)