Langka! Gambar Lubang Hitam Sedang Muntahkan Jet Plasma

Langka! Gambar Lubang Hitam Sedang Muntahkan Jet Plasma

Rachmatunnisa - detikInet
Kamis, 29 Jul 2021 09:40 WIB
lubang hitam paling detail
Foto lubang hitam paling detail yang diabadikan EHT. Foto: Event Horizon Telescope
Jakarta -

Event Horizon Telescope (EHT) Collaboration, tim di balik gambar pertama lubang hitam paling detail, kembali mengabadikan peristiwa langka. Kali ini, teleskop mereka mengamati lubang hitam saat memuntahkan benda-benda di luar angkasa, salah satunya jet plasma.

Seperti dikutip dari Smithsonian Magazine, tim peneliti melatih peralatan mereka di lubang hitam supermasif lainnya yang terletak di jantung galaksi radio terdekat Centaurus A, untuk menghasilkan gambar yang menangkap pancaran plasma yang kuat, yang meledak dari bintang pemakan cahaya pada tingkat detail yang belum pernah ada sebelumnya.

Lubang hitam supermasif Centaurus A lebih kecil dan lebih dekat ke Bumi daripada lubang hitam pertama yang diungkap tim pada 2019. Lubang hitam pertama, menjangkar galaksi Messier 87 sekitar 53 juta tahun cahaya jauhnya. Lubang hitam Messier 87 adalah 6,5 miliar kali massa Matahari kita. Sedangkan lubang hitam Centaurus A memiliki massa yang setara dengan 55 juta Matahari dan terletak "hanya" 13 juta tahun cahaya dari kita.

Diterbitkan pekan ini di jurnal Nature Astronomy, gambar baru "monster" penghisap jet Centaurus A memungkinkan kita untuk pertama kalinya melihat dan mempelajari jet radio ekstragalaksi pada skala yang lebih kecil dari jarak yang ditempuh cahaya dalam satu hari.

lubang hitamGambar plasma jet yang dimuntahkan dari lubang hitam di pusat galaksi radio Centaurus A, diambil menggunakan Event Horizon Telescope. Foto: Event Horizon Telescope

"Kami melihat dari dekat dan secara personal bagaimana jet raksasa yang dimuntahkan oleh lubang hitam supermasif. Para peneliti sangat ingin mengetahui bagaimana jet ini bekerja karena mereka dianggap mempengaruhi bentuk dan ukuran galaksi dari waktu ke waktu," kata kata penulis studi Michael Janssen, astronom dari Max Planck Institute for Radio Astronomy di Jerman dan Radboud University di Belanda.

Tim EHT mencitrakan lubang hitam Centaurus A dengan mengumpulkan data dari piringan radio di seluruh dunia yang dikumpulkan selama enam jam pada April 2017.

"EHT tidak menangkap gambar secara langsung. Sebaliknya, EHT merekam data gelombang radio petabyte dari banyak teleskop radio di seluruh dunia, yang kemudian digunakan untuk merekonstruksi gambar akhir," jelas Dan Marrone, astronom di University of Arizona.

Gambar akhir yang 16 kali lebih tajam dari pengamatan sebelumnya, mengungkapkan sesuatu yang tidak terduga tentang jet di lubang hitam tersebut: tepinya lebih terang daripada pusatnya.

lubang hitamGambar baru lubang hitam di pusat galaksi Centaurus A. Foto: Event Horizon Telescope

"Sekarang kami dapat mengesampingkan model jet teoretis yang tidak dapat mereproduksi kecerahan tepi ini. Ini adalah fitur mencolok yang akan membantu kita lebih memahami jet yang dihasilkan oleh lubang hitam," kata Matthias Kadler, astrofisikawan di University of Würzburg, Jerman.

Philip Best, seorang astronom di University of Edinburgh yang tidak terlibat dalam penelitian ini, mengatakan bahwa tepi terangnya mungkin merupakan bagian luar jet yang bergesekan dengan gas dan debu di dekatnya dan menyebabkannya bersinar.

Sementara itu, Janssen menyimpulkan bahwa jet mungkin juga berongga atau berputar, yang dapat menyebabkan bagian-bagian tertentu dari jet memancarkan lebih banyak cahaya ke arah Bumi daripada yang lain.

Pengamatan lain dari pancaran lubang hitam juga tampak lebih terang di tepinya, dan gambar super-detail terbaru ini menunjukkan kepada para peneliti bahwa tepi yang lebih terang sebenarnya mungkin merupakan fitur umum di antara pancaran ini.

Secara lebih luas, jet terlihat memancar dari lubang hitam kecil serta lubang hitam lainnya yang bermassa miliaran kali massa Matahari kita, seperti Messier 87.

Informasi baru tentang lubang hitam Centaurus A ini mengisi celah pada ukuran menengah. Menemukan pancaran di berbagai ukuran lubang hitam mendukung gagasan bahwa benda-benda langit yang rakus ini bermain dengan aturan yang sama terlepas dari massanya.



Simak Video "Tom Cruise Berbincang dengan Kru SpaceX dari Luar Angkasa"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/afr)