3 Bukti Virus Corona Itu Nyata

3 Bukti Virus Corona Itu Nyata

Aisyah Kamaliah - detikInet
Sabtu, 26 Jun 2021 06:45 WIB
SAO PAULO, BRAZIL - JUNE 17: An aerial view of Vila Formosa cemetery during a burial amidst the coronavirus (COVID-19) pandemic in Sao Paulo, Brazil on June 17, 2021. According to official figures released by the Health Minister, the death toll in Brazil is approaching half million victims. President Jair Bolsonaro faces a probe as the country undergoes the second-deadliest COVID-19 outbreak outside of the Unites States. Protests are being held against the Copa America, which is being played four Brazilian cities amid a surge in cases and slow vaccination. (Photo by Rodrigo Paiva/Getty Images)
Bukti COVID-19 itu nyata. Foto: Getty Images/Rodrigo Paiva
Jakarta -

Apakah COVID-19 benar-benar nyata? Apakah ada bukti yang mendukung keberadaan virus corona? Sudah dua tahun berlalu, masih ada orang-orang yang tidak mempercayai adanya virus corona.

Tingginya hoax terkait COVID-19 menjadi salah satu penghambat edukasi kepada masyarakat akan bahaya virus Sars-CoV-2, penyebab virus corona. Karena itu, dirangkum detikINET, ini dia sejumlah bukti yang menunjukkan bahwa virus corona itu nyata.

1. Wujud virus corona sudah terpampang

Semenjak awal kasus penyebaran COVID-19, virus Sars-CoV-2 sudah tertangkap di bawah lensa mikroskop. Dinamakan Corona karena permukaannya yang berbentuk seperti mahkota (crown/corona).

Penyebab COVID-19 merupakan virus single stranded RNA yang berasal dari kelompok Coronaviridae. Virus ini termasuk dalam kelompok virus yang menyebabkan Middle East Respiratory Syndrome (MERS-CoV) dan Severe Acute Respiratory Syndrome (SARS-CoV) beberapa tahun silam. Akan tetapi, Sars-CoV-2 memang virus baru yang belum pernah teridentifikasi sebelumnya.

2. Semua negara di dunia waspada

Sebut saja negara Arab Saudi, Malaysia, Inggris, Amerika Serikat, Korea Selatan, Australia dan negara lainnya. Adakah negara yang tidak mengaku keberadaan virus Corona?

Yang ada adalah negara-negara yang bebas COVID-19, itupun dikarenakan mereka sudah bersiap-siap sejak jauh-jauh hari sehingga sebaran virus Sars-CoV-2 tidak masuk negaranya.

3. Korban jiwa berjatuhan

Terhitung data dari Worldometer per 24 Juni 2021 pukul 16.00, sudah ada 180.404.999 kasus positif Corona di seluruh dunia, 3.908.490 di antaranya meninggal dunia, dan 165.123.453 dinyatakan sembuh.

Benar adanya kesembuhan dari infeksi virus Corona lebih tinggi dari kematiannya, tapi yang meninggal bukan cuma angka. Di Indonesia, sudah ada 55.949 ibu, ayah, anak, teman atau kerabat yang meninggal karena virus Sars-CoV-2.

4. Cerita mereka sudah sangat nyata

Jika melalui data tidak bisa percaya, lihatlah fakta di lapangan. Ada banyak dari mereka yang menceritakan kejadian pahit kehilangan orang terkasih.

Mereka yang pergi karena Sars-CoV-2 bukan sekadar nama. Tak selalu orangtua dengan penyakit penyerta. Ada orang dewasa muda, remaja, bahkan anak-anak jadi korbannya.



Simak Video "Penampakan 3D Struktur Luar Virus Corona Buatan Ilmuwan Rusia"
[Gambas:Video 20detik]
(ask/rns)