Vaksin Ini Dianggap Sangat Efektif karena Teknologinya Beda

Vaksin Ini Dianggap Sangat Efektif karena Teknologinya Beda

Rachmatunnisa - detikInet
Selasa, 15 Jun 2021 20:15 WIB
The doctor prepares the syringe with the cure for vaccination.
Foto: iStock
Jakarta -

Perusahaan vaksin asal AS Novavax mengumumkan bahwa mereka telah menyelesaikan uji coba kemanjuran vaksin COVID-19 buatannya. Hasilnya vaksin mereka sangat efektif memblokir terjadinya penyakit parah sepenuhnya, dan tampaknya bekerja melawan beberapa varian virus yang lebih baru untuk berkembang.

Novavax menyebutkan perusahaannya dapat menghasilkan 150 juta dosis per bulan hingga akhir tahun, dan vaksin mereka stabil jika disimpan dengan pendingin normal, sehingga memainkan peran besar dalam upaya pemberian vaksin.

Teknologi berbeda

Sejauh ini, warga AS memiliki pilihan vaksin berbasis RNA (ribonukleat acid) seperti yang ditawarkan Moderna dan Pfizer/BioNTech, atau vaksin berdasarkan virus tidak berbahaya yang direkayasa untuk membawa spike protein (yang berbentuk seperti paku-paku yang menancap pada permukaan) virus Corona, seperti yang digunakan dalam vaksin Johnson & Johnson, AstraZeneca dan Sputnik.

Vaksin Novavax, sepenuhnya menggunakan teknologi yang sama sekali berbeda. Produksi vaksin dimulai dengan mengidentifikasi gen kunci dari patogen yang diinginkan, dalam hal ini spike protein SARS-CoV-2 dan memasukkannya ke dalam virus yang menginfeksi sel serangga.

Sel serangga dapat dengan mudah ditumbuhkan dalam kultur, dan mereka memproses protein apa pun yang mereka buat dengan cara yang sama seperti yang dilakukan sel manusia.

Pemrosesan ini dapat melibatkan gula yang menghubungkan secara kimia atau memotong bagian protein yang berlebihan. Aktivitas ini memastikan bahwa protein yang dimurnikan akan identik secara kimiawi dengan spike protein yang ditemukan pada permukaan virus SARS-CoV-2 itu sendiri.

Deskripsi perusahaan tentang pengembangan vaksin dari sini memang agak kabur. Tetapi tampaknya vaksin membangun kompleks protein besar yang mencakup banyak salinan spike protein.

Jadi, alih-alih dibuat dari salinan individu spike protein yang tersebar, vaksin terdiri dari sejumlah kecil kompleks besar yang memiliki banyak salinan spike. Kompleks ini dapat digambarkan sebagai nanopartikel dan memiliki skala yang serupa dengan virus yang sebenarnya, sehingga secara hipotetis meningkatkan respons sistem kekebalan.

Selain itu, Novavax mencampurkan molekul yang disebut "adjuvant". Bahan kimia ini tidak terkait dengan protein yang menciptakan respons imun, tetapi tampaknya meningkatkan respons terlepas dari itu.

Seperti beberapa vaksin lainnya, penawaran Novavax, NVX-CoV2373, diberikan dalam dua dosis terpisah dalam jarak waktu beberapa minggu. Berbeda dengan vaksin RNA, vaksin ini dapat disimpan di lemari es biasa, sehingga dapat digunakan di lokasi yang tidak memiliki infrastruktur kesehatan masyarakat yang kuat. Dan karena bergantung pada teknologi yang sangat berbeda, seharusnya vaksin Novavax tidak bersaing langsung dengan vaksin lain untuk sebagian besar bahan mentahnya.

Hasil yang menjanjikan

Data yang dirilis Novavax terlihat sangat mirip dengan kemanjuran vaksin dua dosis lainnya. Uji klinis perusahaan mendaftarkan hampir 30.000 orang di AS dan Meksiko, dengan dua kali lebih banyak yang berpartisipasi dalam kelompok eksperimen dibandingkan dengan yang terkontrol. Ada 77 infeksi SARS-CoV-2 yang dikonfirmasi, dengan 63 di antaranya terjadi pada kelompok plasebo. Artinya, persentase kemanjuran vaksin ini 90%.

Semuanya 14 kasus pada kelompok vaksin ringan, sedangkan kelompok plasebo melihat 10 kasus sedang dan empat kasus parah. Vaksin memblokir semua infeksi parah,meskipun beberapa pasti akan terjadi ketika vaksin digunakan secara lebih luas.

Uji coba ini dilakukan termasuk periode ketika varian Alpha (sebelumnya disebut B117) menjadi bentuk virus yang dominan di AS. Tampaknya, vaksin NVX-CoV2373 juga sangat efektif melawan varian ini dan varian lainnya. Adapun efek samping umumnya mirip dengan vaksin lain, antara lain sakit kepala, kelelahan, dan nyeri di tempat suntikan.



Simak Video "Vaksin Novavax Diklaim 90% Ampuh Lawan Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/fyk)