Ngeri, Virus Corona Penyebab COVID-19 Sudah Mutasi 6.600 Kali

Ngeri, Virus Corona Penyebab COVID-19 Sudah Mutasi 6.600 Kali

Rachmatunnisa - detikInet
Senin, 10 Mei 2021 12:01 WIB
Coronavirus. COVID-19. Copy space. 3D Render
Foto: Getty Images/BlackJack3D
Jakarta -

Virus Sars-CoV-2 yang memicu pandemi COVID-19 telah mengalami lebih dari 6.600 mutasi protein lonjakan yang unik. Virus bermutasi setiap kali ada "kesalahan" dalam proses replikasi. Ini terjadi akibat penambahan, penghapusan, atau perubahan kode genetiknya.

Menurut Dr Sebastian Maurer-Stroh, Executive Director Bioinformatics Institute at the Agency for Science, Technology and Research (A*Star), jika kesalahan itu meningkatkan prospek kelangsungan hidupnya, lebih banyak salinan dari replikasi yang "salah" itu akan bertahan, dan terkadang membanjiri versi aslinya.

Contohnya, mutasi D614G yang mulai meningkat tajam pada Februari tahun lalu, kini ditemukan di semua sampel virus, apa pun variannya. Karena varian ini menjadi begitu menyebar, ia diberi nama klade - atau grup keluarga - sendiri, dan ditetapkan sebagai klade G.

Organisasi kesehatan dunia WHO mengatakan bahwa, sementara klade G telah meningkatkan infektivitas dan penularan, penyakit yang ditimbulkannya tidak lebih parah, juga tidak mempengaruhi diagnosis, pengobatan atau vaksin.

Dikutip dari The Strait Times, klade G ini dan sub kladnya, yang mencakup GRY, klade yang dinamai untuk varian Inggris B117 pada Juli tahun lalu, telah menyebabkan hampir semua infeksi COVID-19, dan sejak pertengahan tahun lalu benar-benar menggantikan virus asli yang muncul di Wuhan.

Untuk memenuhi syarat sebagai variant of concern (VOC), virus yang bermutasi harus menunjukkan bukti dalam memenuhi setidaknya satu dari kriteria berikut:

  • lebih mudah menular
  • menyebabkan penyakit yang lebih parah
  • secara signifikan mengurangi netralisasi oleh antibodi
  • mengurangi efektivitas pengobatan vaksin atau diagnosis.

Dr Maurer-Stroh menjelaskan bahwa tidak semua mutasi membuat perbedaan pada penyakit dengan cara-cara ini. Karenanya, mutasi ini tidak menciptakan gelombang.

Varian biasanya terdiri dari lima hingga 15 mutasi yang, bersama-sama, memberi mereka keuntungan tambahan. Dr Maurer-Stroh mengatakan istilah varian "mutan ganda" atau "mutan tiga kali lipat" yang digunakan untuk menggambarkan galur virus yang mengamuk di India itu keliru, namun secara luas merujuk pada mutasi yang lebih signifikan yang ditemukan pada varian tersebut.

Untungnya, saat ini hanya ada tiga VOC. Namun, ada beberapa variants of interest (VOI) yang tampaknya menunjukkan beberapa karakteristik VOC, tetapi untuk saat ini tidak cukup bukti dan bisa berubah.

Mereka termasuk dua varian yang pertama kali terdeteksi di India yang menyebabkan lonjakan besar kasus selama sebulan terakhir. Terlepas dari jumlah kasus dan kematian yang terus meningkat di India, WHO belum mengklasifikasikan mereka sebagai VOC karena masih ada ketidakpastian mengenai seberapa banyak penyebaran COVID-19 di sana yang disebabkan oleh varian dan berapa banyak yang disebabkan oleh faktor lain seperti tindakan keamanan yang buruk dan kapasitas rumah sakit yang tidak mencukupi.

"Ada lebih dari 6.600 mutasi unik pada protein lonjakan virus Corona sejak muncul pada Desember 2019," kata Dr Maurer-Stroh yang terlibat mengumpulkan dan menganalisis perubahan genom virus di bawah platform berbagi data Gisaid.

Ditambahkannnya, varian-varian ini menghasilkan satu mutasi unik setiap dua jam, siang atau malam. Apakah vaksin yang tersedia saat ini untuk digunakan melawan varian-varian ini?

Pastinya, kata Profesor Ooi Eng Eong dari Duke-NUS Medical School yang juga terlibat dalam pengembangan vaksin mRNA. Dia menyebutkan, studi di antara individu yang divaksinasi telah menemukan bahwa vaksin mRNA juga mampu mencegah infeksi dari berbagai varian yang saat ini menjadi perhatian.

"Setidaknya, empat laporan telah menunjukkan bahwa tingkat terobosan varian gejala infeksi Sars-CoV-2 telah di bawah 1 persen di antara individu yang divaksinasi," ujarnya.

Antibodi yang dihasilkan oleh vaksin mengenali bagian dari lonjakan virus. Kekhawatirannya adalah jika bagian yang diakui vaksin diubah, apakah masih dapat melindungi orang yang telah divaksinasi?

Prof Ooi menjelaskan bahwa vaksin tidak hanya menghasilkan antibodi, tetapi juga "mengaktifkan serangkaian respons imun" di dalam tubuh, termasuk produksi sel T yang membunuh virus dan sel yang terinfeksi. Ini tidak akan terpengaruh oleh perubahan protein lonjakan.

Namun, Associate Professor Hsu Liyang, seorang ahli penyakit menular di National University of Singapore's Saw Swee Hock School of Public Health menambahkan peringatan tentang asumsi bahwa vaksin saat ini akan tetap melindungi.

Apa yang berlaku saat ini mungkin tidak selalu demikian, katanya. "Kami tidak memperkirakan virus tetap diam. Akan ada lebih banyak varian yang dimunculkan," tutupnya.



Simak Video "Penampakan 3D Struktur Luar Virus Corona Buatan Ilmuwan Rusia"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/rns)