Strain Virus Corona California Disebut Lebih Menular dan Mematikan

Strain Virus Corona California Disebut Lebih Menular dan Mematikan

Rachmatunnisa - detikInet
Rabu, 24 Feb 2021 14:31 WIB
Jika Mutasi Virus Corona Makin Ganas, Vaksin Covid-19 Perlu Direvisi
Strain Virus Corona California Disebut Lebih Menular dan Mematikan (Foto: DW News)
Jakarta -

Strain baru virus Corona yang pertama kali diidentifikasi di California, AS dan saat ini sedang menyebar, disebut lebih mudah menular dan meningkatkan risiko kematian pasien.

Menurut para peneliti di University of California, San Francisco (UCSF), varian ini juga ada di negara bagian lain AS, namun prevalensinya di antara lebih dari 2.000 sampel yang dikumpulkan di California, membengkak dari 0% menjadi lebih dari 50% antara September 2020 hingga akhir Januari.

"Varian ini mengkhawatirkan karena data kami menunjukkan bahwa varian tersebut lebih menular, lebih mungkin dikaitkan dengan penyakit parah, dan setidaknya sebagian resisten terhadap antibodi penetral," kata dokter penyakit menular di UCSF Charles Chiu.

Dikutip dari Science Mag, Rabu (24/2/2021) data menunjukkan bahwa strain baru ini kemungkinan besar harus ditunjuk sebagai varian yang perlu diperhatikan secara prioritas untuk menjamin penyelidikan tindak lanjut yang mendesak.

"Penemuan ini memerlukan pemeriksaan lebih dekat pada varian tersebut," kata Angela Rasmussen, ahli virologi di Center for Global Health Science and Security di Georgetown University.

Namun para ahli virus Corona lainnya mengatakan, perlu lebih banyak data untuk mengambil kesimpulan. Mereka mencatat bahwa di antara pasien dengan varian tersebut, penelitian tersebut melibatkan kurang dari 10 orang yang dirawat di ICU dan kurang dari 10 yang meninggal.

"Jika saya menjadi peninjau, saya ingin melihat lebih banyak data dari lebih banyak orang yang terinfeksi untuk mendukung klaim yang sangat provokatif ini," kata David O'Connor, pakar pengurutan virus dari University of Wisconsin, Madison yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Dalam studi tersebut, penulis penelitian mengurutkan 2.172 genom dari sampel virus yang diambil dari pasien di 44 negara bagian California antara 1 September 2020 hingga 29 Januari 2021.

Varian baru, yang hadir dalam dua bentuk berlabel B.1.427 dan B.1.429 yang membawa mutasi yang sedikit berbeda, menyumbang 21,3% dari urutan ini secara keseluruhan. Di bawah skema penamaan yang berbeda, varian itu terkadang disebut sebagai 20C/L452R.

Para ilmuwan juga mempelajari rekam medis 324 penderita COVID-19 yang dirawat di klinik UCSF atau pusat kesehatannya. Para peneliti menyesuaikan data untuk menjelaskan perbedaan usia, jenis kelamin, dan etnis, dan menemukan bahwa, dibandingkan dengan pasien yang memiliki jenis virus lain, mereka yang membawa varian tersebut 4,8 kali lebih mungkin untuk dirawat di ICU dan 11 kali lebih mungkin berisiko meninggal.

Data lain menunjukkan, orang yang terinfeksi dengan varian tersebut menyimpan sekitar dua kali lebih banyak virus di hidung mereka, dan dua kali lebih banyak indeks pelepasan virus, yang dapat membuat mereka lebih menular ke orang lain.

"Bukti semakin berkembang bahwa (varian) ini lebih mudah ditularkan dibandingkan varian lainnya, meskipun tidak dapat ditularkan seperti beberapa varian lain yang menjadi perhatian," kata William Hanage, pakar evolusi virus di Harvard TH Chan School of Public Health.

Namun, Hanage dan sejumlah ahli biologi evolusi mengingatkan agar berhati-hati sehingga tidak menafsirkan penelitian secara berlebihan.

"Pekerjaan ini benar-benar layak untuk dilaporkan, tapi saya tidak cukup yakin untuk mengkategorikannya sebagai varian yang menjadi perhatian," kata Hanage.

Dia mencatat bahwa B.1.427 dan B.1.429 kemungkinan muncul masing-masing pada Juli dan Juni 2020, tetapi infeksi belum meledak dalam kurva eksponensial yang terlihat dengan tiga varian perhatian yang teridentifikasi. Di luar itu, penelitian ini membawa peringatan lain tentang upaya AS untuk mengurutkan sampel virus Corona secara nasional.

Saksikan juga 'Ilmuwan Inggris soal Dugaan Strain Corona Baru Lebih Mematikan':

[Gambas:Video 20detik]



(rns/rns)