Mark Kelly, Astronaut Legendaris Terpilih Jadi Senator Amerika

Mark Kelly, Astronaut Legendaris Terpilih Jadi Senator Amerika

Agus Tri Haryanto - detikInet
Jumat, 06 Nov 2020 11:16 WIB
IN SPACE - FEBRUARY 28:  In this handout image provided by NASA, NASA astronaut Alvin Drew waves as he participates in the missions first session of extravehicular activity (EVA) as construction and maintenance continue on the International Space Station February 28, 2011 in Space. During the six-hour, 34-minute spacewalk, Steve Bowen and Drew installed the J612 power extension cable, move a failed ammonia pump module to the External Stowage Platform 2 on the Quest Airlock for return to Earth at a later date, installed a camera wedge on the right hand truss segment, installed extensions to the mobile transporter rail and exposed the Japanese
Astronaut Legendaris Terpilih Jadi Senator Amerika (Foto: GettyImages)
Jakarta -

Mendengar nama Mark Kelly, maka yang terdengar adalah astronaut legendaris dengan segudang misi antariksanya. Namun rupanya ia tak hanya piawai soal luar angkasa, tetapi juga di bidang politik.

Mark baru saja terpilih dan menduduki kursi Senat Amerika Serikat (AS) dalam rangkaian Pilpres AS 2020, di mana hal ini menjadikannya astronaut NASA keempat yang terpilih sebagai anggota kongres, seperti dilansir dari Space, Jumat (6/11/2020).

"Ketika kami meluncurkan kampanye ini dari tempat ini, tepat di sini, 619 hari yang lalu, saya tidak pernah bisa mengantisipasi berapa banyak orang Arizona yang menjadi bagian dari misi ini," ucap Mark dalam pidato kemenangannya.

"Misi tidak berakhir saat suara terakhir dihitung. Ini baru permulaan," ucapnya menambahkan.

Menurut informasi Sekretaris Negara bagian Arizona, pria berkepala plontos ini memenangkan pemilihan dengan selisih 52,63% melawan petahana Martha McSally. Dengan raihan itu cukup membawanya menjadi anggota Senat mewakili Partai Demokrat.



"Ketika saya di NASA, kami berlatih selama dua tahun untuk misi pesawat ulak-alik. Dari berada di simulator pesawat ulak-alik dan terbang dan pelatihan, dua tahun fokus pada detail. Dua tahun sebelum kami berada di landasan peluncuran, siap berangkat. Kemudian pekerjaan dimulai," tuturnya.

Berbeda dengan dulu sebagai astronaut, usai memenangkan pemilihan Mark, maka tugasnya saat ini bekerja sesuai dengan amanah yang diberikan kepadanya.

"Sekarang pekerjaan dimulai," imbuhnya.

Diketahui, Mark merupakan mantan kapten di Angkatan Laut AS, mengurusi penerbangan angkatan laut dan pilot penguji yang menerbangkan misi tempur dalam operasi Badai Gurun. Setelah itu, ia terpilih sebagai calon astronaut NASA pada tahun 1996 bersama kembarannya Scott Kelly.

Tercatat Mark lebih dari 54 hari di luar angkasa dalam empat misi di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS), mulai dari mengirimkan pasokan, memasang laboratorium Kibo Jepang, hingga mengirim serta memasangkan sebuah detektor sinar kosmik yang dipasang ke rangka tulang punggung stasiun.



Simak Video "18 Astronaut NASA Bersiap Jalankan Misi Artemis ke Bulan"
[Gambas:Video 20detik]
(agt/fay)