Kalajengking Purba Pernah Kuasai Lautan

Kalajengking Purba Pernah Kuasai Lautan

Rachmatunnisa - detikInet
Selasa, 14 Jul 2020 06:41 WIB
kalajengking purba
Penggambaran artistik kalajengking laut. (Foto: Dimitris Siskopoulos/Wikimedia/CC BY-SA)
Jakarta -

Pada zaman Paleozoikum, sejumlah artropoda mewakili hewan raksasa di Bumi. Salah satunya adalah kalajengking laut yang ukurannya bisa sampai sebesar manusia bahkan lebih.

Eurypterida, demikian nama ilmiah dari kalajengking laut, punya penampakan yang mirip dengan kalajengking modern. Meski demikian, bentuk tubuh hewan purba ini hanya bisa dipakai untuk berenang, sehingga tempat tinggal mereka di laut.

Hewan perenang tangkas ini kemungkinan menggunakan anggota tubuh depannya yang besar dan bersenjatakan cakar untuk meraih mangsa. Selanjutnya mangsa akan mereka hancurkan di antara struktur seperti gigi di kaki mereka (disebut duri gnathobasic).

Belum diketahui persis apa yang dimakan hewan-hewan raksasa ini. Para peneliti memperkirakan eurypterida memakan ikan dan arthropoda yang lebih kecil.

Dikutip dari Science Alert, eurypterid diyakini merupakan nenek moyang kalajengking saat ini, dan mungkin saja juga semua arachnida, yaitu kelas hewan yang mencakup laba-laba dan artropoda berkaki delapan lainnya.

kalajengking purbaFosil kalajengking laut berusia 400 juta tahun. Foto: H. Zell/Wikimedia/CC BY-SA

Selama 27 juta tahun kalajengking laut ini hidup. Mereka telah mengambil tempat di puncak rantai makanan, berkembang tanpa adanya predator alami.

Selain itu, eurypterida termasuk predator laut terbesar yang pernah muncul dalam catatan fosil. Salah satu dari jenis spesies ini, Jaekelopterus rhenaniae, diperkirakan memiliki panjang lebih dari 2,5 meter.

kalajengking purbaGambaran ukuran kalajengking purba dibandingkan dengan manusia. Foto: Slate Weasel/Wikimedia/Modified.

Menurut tim peneliti yang dipimpin Russell D.C Bicknell dari University of New England di Australia, kalajengking laut raksasa pertama kali diidentifikasi fosilnya pada 1899.

Akan tetapi, mereka masih belum bisa mengungkap alasan spesies ini bisa tumbuh subur di lautan sekitar Gondwana, sebuah superbenua purba yang terbagi hingga menciptakan beberapa benua modern di antaranya Afrika, Amerika Selatan, Australia, Antartika, India, dan Semenanjung Arab.

Eurypterida dari Gondwana ini masih merupakan spesies yang sama sekali baru. Para peneliti berharap studi lebih lanjut akan membantu mereka mengidentifikasi spesies baru dari hewan purba ini.

sepeda


Simak Video "Postingan Perdana Ratu Elizabeth di Instagram"
[Gambas:Video 20detik]
(rns/afr)