Selasa, 07 Mei 2019 04:00 WIB

Angkatan Udara AS Sukses Uji Coba Senjata Laser

Muhamad Imron Rosyadi - detikInet
Ilustrasi senjata laser. Foto: Defense News Ilustrasi senjata laser. Foto: Defense News
Jakarta - Angkatan Udara Amerika Serikat (AS) dilaporkan sukses menguji coba sistem senjata laser mereka untuk menembak misil yang sedang terbang dalam sebuah uji coba. Sistem ini didesain untuk nantinya dapat dipasang pada pesawat terbang dan digunakan sebagai perlindungan dari serangan musuh.

Uji coba itu sendiri dilakukan di New Mexico, AS, pada April lalu. Sistem bernama Self-Protect High Energy Laser Demonstrator (SHiELD) yang digunakan di permukaan itu berhasil menembak sejumlah misil di udara.




"Ini adalah langkah besar untuk sistem energi langsung dan perlindungan melawan ancaman lawan," ujar Mayor Jenderal William Cooley selaku komandan di laboratorium penelitian Angkatan Udara Amerika Serikat, sebagaimana detikINET kutip dari The Verge, Senin (6/5/2019).

Nantinya, sistem senjata laser ini akan terpasang di pesawat dan bisa digunakan untuk menembak misil yang ditembakkan dari darat maupun udara. Sistem itu sendiri terdiri dari tiga komponen utama, yaitu sistem laser, sistem kontrol, dan sebuah pod sebagai sumber tenaga.

Pihak laboratorium menyebut sejumlah keunggulan yang dimiliki oleh senjata ini. Ia disebut sangat akurat dan cepat dalam mengenai target serta memiliki magasin yang tidak terbatas.

Sekadar informasi, Lockheed Martin jadi perusahaan yang bertanggung jawab dalam pengembangan senjata ini, bekerja sama dengan laboratorium penelitian Angkatan Udara Amerika Serikat. Pihaknya sudah getol dalam mengembangkan senjata laser ini sejak 2017 silam.

Rencananya, mereka bakal mencoba untuk memasangnya di pesawat udara pada 2021 mendatang. Lebih lanjut, senjata laser semacam ini suatu hari diperkirakan bakal menjadi standar bagi pesawat Angkatan Udara Amerika Serikat.




SHiELD sendiri bukan satu-satunya senjata laser yang dimiliki oleh pasukan militer Amerika Serikat. Angkatan Darat dan Angkatan Laut mereka juga masing-masing punya senjata laser yang dipasang, secara masing-masing, di helikopter dan kapal tempur.


(rns/rns)

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed