Apple Gugat NSO Group Gegara Spyware Pegasus Bobol iPhone

Apple Gugat NSO Group Gegara Spyware Pegasus Bobol iPhone

Adi Fida Rahman - detikInet
Rabu, 24 Nov 2021 07:16 WIB
SINGAPORE, SINGAPORE - SEPTEMBER 24: People try out newly released products at the Apple Store in Orchard Road on September 24, 2021 in Singapore. Apple announced September 14 the release of four variants of its latest iPhone 13, alongside other upgrades to its product lineup. (Photo by Feline Lim/Getty Images)
Apple gugat NSO Group gegara spyware Pegasus bobol iPhone. Foto: Feline Lim/Getty Images
Jakarta -

Apple baru saja melayangkan gugatan ke NSO Group. Raksasa teknologi yang bermarkas di Cupertino ini menuduh perusahaan asal Israel itu menggunakan spyware Pegasus untuk membobol iPhone.

Apple mengatakan NSO Group menciptakan teknologi pengawasan canggih yang disponsori negara yang memungkinkan spyware yang sangat ditargetkan untuk mengawasi korbannya. Serangan ini hanya ditujukan pada sejumlah kecil pengguna, namun berdampak pada orang-orang di berbagai platform, termasuk iOS dan Android.

"NSO Group seperti aktor yang disponsori negara, menghabiskan jutaan dolar untuk teknologi pengawasan canggih tanpa akuntabilitas yang efektif. Itu perlu diubah, "Craig Federighi, Senior Vice President of Software Engineering Apple.

"Meskipun ancaman keamanan siber ini hanya berdampak pada sejumlah kecil pelanggan, kami menanggapi setiap serangan terhadap pengguna dengan sangat serius, dan kami terus bekerja untuk memperkuat perlindungan keamanan dan privasi di iOS untuk menjaga semua pengguna kami tetap aman."

Spyware Pegasus dirancang untuk memungkinkan pemerintah mengakses mikrofon ponsel, kamera, dan data lainnya dari jarak jauh di iPhone dan Android, menurut siaran pers Apple. Ini juga dirancang untuk dapat menginfeksi ponsel tanpa memerlukan tindakan apa pun dari pengguna dan tanpa meninggalkan jejak.

Apple juga mengutip laporan bahwa spyware telah digunakan terhadap jurnalis, aktivis, dan politisi, meskipun NSO mengklaim bahwa klien pemerintah dilarang menggunakan spyware terhadap target semacam itu. Dan ini dapat dimengerti mengapa Apple, perusahaan yang selalu menggemborkan "apa yang terjadi di iPhone Anda, tetap berada di iPhone Anda", begitu marah. Bahkan perusahaan yang dikomandoi Tim Cook itu menganggap praktik NSO sebagai pelanggaran hak asasi manusia.

Untuk diketahui gugatan Apple datang beberapa minggu setelah pengadilan banding AS memutuskan bahwa WhatsApp dapat melanjutkan dengan gugatannya terhadap NSO yang mengklaim punya kekebalan berdaulat karena kliennya adalah lembaga pemerintah.

Pada awal November, pemerintahan Biden juga menjatuhkan sanksi terhadap NSO Group atas apa yang disebutnya memungkinkan "represi transnasional".

NSO Group bersikeras bahwa produknya dirancang untuk melacak penjahat dan "teroris", dan pemerintah yang dituduh menggunakan spyware perusahaan terhadap pembela hak asasi manusia juga telah membantah tuduhan melakukan kesalahan.



Simak Video "AS Terbitkan 2 Aplikasi Paten Baru Apple, Mau Bikin Drone?"
[Gambas:Video 20detik]
(afr/afr)