BERITA TERBARU
Jumat, 07 Apr 2017 08:36 WIB

Emirates Pinjamkan Surface, Etihad Sediakan iPad

Muhammad Alif Goenawan - detikInet
Foto: Afif Farhan Foto: Afif Farhan
Jakarta - Aturan baru imigrasi Amerika Serikat yang melarang penumpang dengan penerbangan dari 11 bandara di 8 negara untuk membawa laptop ke atas kabin, membuat sejumlah maskapai memutar otak mencari solusi alternatif.

Penerbangan Emirates yang melintasi delapan negara tersebut, misalnya, jelas ikut terkena imbasnya Namun maskapai itu tidak diam saja. Emirates pun coba menawarkan solusi.

Adapun solusi yang dimaksud adalah peminjaman tablet Microsoft Surface bagi penumpang yang melakukan penerbangan non-stop dari Dubai ke Amerika Serikat. Karena yang meminjamkan adalah maskapai, yang notabene bukan bawaan dari penumpang, maka aturan larangan ini seharusnya tidak berlaku.

Hanya saja, peminjaman tablet Microsoft Surface ini hanya berlaku bagi penumpang yang memegang tiket first class dan bisnis penerbangan non-stop ke Amerika Serikat.

Emirates Pinjamkan Surface, Etihad Sediakan iPadFoto: Afif Farhan


Dengan begitu, bagi mereka yang mendapatkan pinjaman tablet, bisa melanjutkan pekerjaan mereka yang tertunda dengan mencolokkan flash disk atau harddisk internal mereka.

"Penumpang bisa mengunduh pekerjaan mereka melalui USB yang bisa dibawa ke dalam penerbangan dan mencolokkannya ke perangkat (Microsoft Surface) sehingga bisa meneruskan pekerjaan mereka," tulis Emirates seperti dikutip detikINET dari Phone Arena, Jumat (7/4/2017).

Emirates Pinjamkan Surface, Etihad Sediakan iPadFoto: Afif Farhan


Selain Emirates, maskapai lain juga memiliki ide yang sama. Etihad misalnya, mereka meminjamkan tablet iPad bagi penumpang kelas satu dan bisnis. Sementara Qatar Airways meminjamkan penumpang kelas bisnis sebuah laptop.

Sementara larangan ini berlaku di delapan negara, seperti Yordania, Mesir, Turki, Saudi Arabia, Maroko, Kuwait, Qatar, Uni Emirat Arab, di Indonesia tidak ada isu mengenai pelarangan ini.

Kementerian Perhubungan menegaskan, tidak ada larangan bagi penumpang untuk membawa barang elektronik seperti laptop atau ponsel ke kabin pesawat. Hanya saja, pemeriksaannya dilakukan lebih ketat lagi.

"Barang-barang elektronik bisa dibawa di kabin pesawat. Namun demikian barang elektronik yang akan dibawa penumpang ke dalam pesawat terbang harus diperiksa dengan ketat," ujar Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Agus Santoso. (mag/rou)
Load Komentar ...

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed