Xbox Game Pass Tembus 25 Juta Lebih Pelanggan

Xbox Game Pass Tembus 25 Juta Lebih Pelanggan

Josina - detikInet
Jumat, 21 Jan 2022 16:50 WIB
xbox one x
Foto: Xbox
Jakarta -

Layanan Xbox Game Pass milik Microsoft kini telah memiliki 25 juta pelanggan. Angka ini naik dari 18 juta pada Januari tahun lalu yang dilaporkan oleh Microsoft.

Xbox Game Pass sendiri terutama tier Ultimate bisa dibilang adalah keunggulan utama Xbox dibanding konsol besutan Sony. Bisa dibilang layanan ini adalah Netflix-nya game, di mana pelanggannya bisa mengakses dan memainkan game secara gratis dari katalog yang ada, dengan biaya berlangganan yang relatif terjangkau. Harganya USD 15 per bulan atau bahkan bisa lebih murah.

Tak cuma itu, pelanggan Xbox Game Pass Ultimate pun bisa mengakses game terbaru yang dibuat oleh Microsoft sejak hari pertama game tersebut dirilis. Namun tampaknya fitur yang ini tak akan ada di PlayStation Plus.

Seiring bertambahnya jumlah pelanggan Microsoft, begitu pula jumlah judul yang tersedia di Xbox Game Pass. Pada tahun 2021, Xbox Game Pass menambahkan game Bethesda yang ikonik dengan total 20 game termasuk Dishonored, Doom, The Elder Scrolls, Fallout, dan Wolfenstein.

Microsoft mengumumkan pencapaian tersebut sekaligus mengungkapkan rencana untuk mengakuisisi Activision Blizzard senilai USD 68,7 miliar. Akuisisi ini juga memperkuat portofolio Game Pass Microsoft dengan rencana untuk meluncurkan game Activision Blizzard ke dalam Game Pass, yang telah mencapai tonggak sejarah baru dengan lebih dari 25 juta pelanggan.

Dengan hampir 400 juta pemain aktif bulanan Activision Blizzard di 190 negara dan tiga miliar dolar waralaba, akuisisi ini akan menjadikan Game Pass salah satu jajaran konten game paling menarik dan beragam di industri. Setelah ditutup, Microsoft akan memiliki 30 studio pengembangan game internal, bersama dengan penerbitan tambahan dan kemampuan produksi esports.

"kami akan menawarkan sebanyak mungkin game Activision Blizzard dalam Xbox Game Pass dan PC Game Pass, baik judul dan game baru dari katalog Activision Blizzard yang luar biasa." ujar CEO of Gaming Microsoft Phil Spencer dalam sebuah posting blog sebagaimana dilansir detiKINET dari The Verge, Jumat (21/1/2022).

Tidak ada spesifikasi spesifik, tetapi dengan merek Warcraft, Call of Duty, Diablo, dan Candy Crush untuk dipilih - untuk beberapa nama - layanan ini akan memiliki banyak opsi.

Microsoft juga telah mengejar penggemar olahraga selama setahun terakhir dengan tambahan NBA 2K21, Madden NFL 21, NHL 21, dan banyak lagi. Outriders juga memulai debutnya di Xbox Game Pass tahun lalu, dan Microsoft menambahkan Flight Simulator ke layanan selama musim panas.

Microsoft juga memiliki liburan Xbox Game Pass yang besar, dengan Age of Empires IV, Forza Horizon 5, dan Halo Infinite meluncurkan hari pertama pada layanan tersebut.

Microsoft juga telah bekerja untuk memperluas di mana Xbox Game Pass tersedia, berkat Streaming Game Xbox. Versi web Xbox Cloud Gaming (sebelumnya Project xCloud) tersedia secara luas untuk pemain di iOS dan PC musim panas lalu, dan Microsoft mulai meluncurkan layanan tersebut ke konsol Xbox pada bulan November.

Ini akan memungkinkan game yang lebih baru, seperti Microsoft Flight Simulator, untuk dialirkan dan dimainkan di konsol Xbox lama juga, karena layanan ini sepenuhnya didukung oleh perangkat keras Xbox Series X.



Simak Video "Microsoft Batalkan Kehadiran di CES 2022"
[Gambas:Video 20detik]
(jsn/fay)