Rudolf Belajar Membunuh dari Internet, Waspada Konten Kriminal!

Rudolf Belajar Membunuh dari Internet, Waspada Konten Kriminal!

ADVERTISEMENT

Rudolf Belajar Membunuh dari Internet, Waspada Konten Kriminal!

Aisyah Kamaliah - detikInet
Sabtu, 22 Okt 2022 20:12 WIB
Tersangka Rudolf saat mendorong jasad korban Icha dan terekam CCTV melempar senyum di lift apartemen
Rudolf Belajar Membunuh dari Internet, Waspada Konten Kriminal! (Foto: Dok.Detikcom)
Jakarta -

Christian Rudolf Tobing ternyata sempat mencari di internet tentang cara membunuh tanpa suara. Publik harus waspada dengan konten yang menginspirasi pembunuhan.

Pembunuhan terhadap Ade Yunia Rizabani (Icha) dilakukan oleh Christian Rudolf Tobing (36) dan membuat publik gempar. Selain aksi senyum-senyum di lift, Rudolf ternyata sempat melakukan pencarian di internet tentang cara membunuh tanpa suara.

Kepada detikINET, pengamat media sosial Hariqo Wibawa Satria dari Komunikonten memberikan pendapatnya. Pria yang akrab dengan sapaan Hariqo ini sudah melakukan cek mengenai konten spesifik mengenai cara menghabisi nyawa orang di internet dalam Bahasa Indonesia, dan tidak ditemukan konten seperti itu.

"Sejauh ini tidak ada konten spesifik mengenai cara membunuh orang di internet dalam bahasa Indonesia. Yang ada, tapi tidak detil, adalah berita kronologi pembunuhan. Apresiasi buat wartawan yang hati-hati menulis berita kriminal," ujar Hariqo, Sabtu (22/10/2022).

Lantas, yang perlu diwaspadai selanjutnya adalah para pengguna medsos dan konten kreator yang menjadikan berita yang dituliskan wartawan sebagai bahan pembuatan video. Ia mengkhawatirkan kerawanan berita asli akan ditambahi dan dibumbui.

Misalnya ditambahkan musik, foto tidak relevan, dan suara tertentu untuk mendukung narasi dalam video. Sehingga video itu viral dan berpeluang dapat cuan, namun punya dampak negatif.

Sementara itu, dalam penelusuran Hariqo, dia menemukan konten cara membunuh orang tanpa suara dari website berbahasa Inggris. Konten semacam inilah yang sangat berbahaya.

"Nah, kalau cara membunuh orang tanpa suara, ada dalam bahasa Inggris. Dugaan saya setelah melihat latar belakang pendidikan pelaku, ia bisa memahami teks Bahasa Inggris. Kalau pun tidak bisa. Sekarang di web browser sudah tinggal klik 'terjemahkan' maka sebuah tulisan dalam bahasa asing langsung berubah jadi bahasa Indonesia," ujarnya.

Hariqo berharap polisi mengecek perangkat elektronik yang dimiliki pelaku, atau perangkat yang pernah ia gunakan, telusuri aktivitasnya. Jika ditemukan situs apa yang ia buka untuk mempelajari pembunuhan, situs dan tulisan itu harus dilaporkan agar tidak bisa diakses orang lain.

"Saya imbau pada netizen agar mengingatkan kalau konten yang berpotensi menginspirasi orang untuk membunuh," pungkas Hariqo.



Simak Video "Seputar Penangkapan Rudolf, Pembunuh Wanita di Apartemen Pramuka"
[Gambas:Video 20detik]
(ask/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT