Hacker Bjorka Ejek Pemerintah Indonesia Cari Dia Pakai Google

ADVERTISEMENT

Hacker Bjorka Ejek Pemerintah Indonesia Cari Dia Pakai Google

Tim - detikInet
Minggu, 11 Sep 2022 12:18 WIB
Insikt Group: Hacker yang Disponsori Pemerintah Cina Targetkan Asia Tenggara dan Indonesia
Hacker Bjorka Kembali Meledek Pemerintah Indoensia Mencarinya Pakai Google. Foto: DW (News)
Jakarta -

Hacker Bjorka tak henti-hentinya meledek pemerintah Indonesia. Yang terbaru, dia mengejek cara pemerintah mencari peretas tersebut melalui mesin pencarian internet Google.

"Indonesian gov right now," cuit Bjorka di akun Twitter miliknya sambil memperlihatkan laman Google yang berisikan pencarian keberadaan Bjorka, Minggu (11/9/2022).



Akun Twitter @bjorkanism ini memang terbilang anyar terlihat baru bergabung pada bulan ini, di mana baru mulai men-tweet sejak 9 September lalu. Kendati begitu, sampai berita ini ditayangkan, sudah ada 135 ribu followers.

Hacker Bjorka menjelaskan kepada Twitter bahwa ia bertindak dengan baik dan tidak melanggar apapun sesuai yang diatur pada platform tersebut. Tetapi jika akun @bjorknism tetap dinonaktifkan oleh Twitter karena Pemerintah Indonesia, Bjorka mengatakan tindakan Twitter itu memalukan.

Ledakan Bjorka itu tampaknya respon upaya pencarian Pemerintah Indonesia terhadapnya usai mengancam mengklaim telah meretas dokumen rahasia Badan Intelijen Negara (BIN) untuk Presiden Jokowi Widodo (Jokowi). Pihak Istana Kepresidenan mengatakan aparat negara bakal memburu Bjorka.

"Perlu saya tegaskan adalah itu sudah melanggar hukum UU ITE. Saya rasa pihak penegak hukum akan memproses secara hukum dan mencari pelakunya," kata Kepala Sekretariat Presiden (Kasetpres) Heru Budi Hartono, dilansir Antara, Sabtu (10/9)

Heru menyebut tangkapan layar mirip surat berlabel rahasia dari Badan Intelijen Negara (BIN) dan surat lainnya untuk Presiden Jokowi yang bocor di forum peretas (hacker) adalah informasi bohong. Sebenarnya tak ada dokumen yang bocor ke peretas itu.

"Tidak ada isi surat-surat yang bocor," kata Heru.

Nama hacker Bjorka mengaku memiliki dan memperjualbelikan data-data penting, seperti IndiHome, registrasi SIM card prabayar, hingga melakukan doxing terhadap Menkominfo Johnny G Plate dan otak pembunuh aktivis HAM Munir.

Bjorka acapkali meledek, seperti membalas himbauan Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) agar tidak menyerang yang kemudian Bjorka mengatakan Kominfo dengan sebutan bodoh. Ia juga menantang agar dirinya digerebek Pemerintah Indonesia atas apa yang sudah dilakukannya.

Dan lewat grup Telegram-nya, Bjorka mengaku masih menunggu ditangkap oleh Pemerintah Indonesia.

"I'm still waiting to be raided by the Indonesian goverment," tulisnya di grup itu.

"Saya menunggu digerebek Pemerintah Indonesia," tantang dia.



Simak Video "5 Hacker Berbahaya di Dunia, Siapa Saja?"
[Gambas:Video 20detik]
(agt/fay)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT