5 Fakta Pavel Durov, Pendiri Telegram Pembenci WhatsApp

5 Fakta Pavel Durov, Pendiri Telegram Pembenci WhatsApp

Fino Yurio Kristo - detikInet
Rabu, 13 Jan 2021 16:10 WIB
pavel durov
Pavel Durov (Foto: Instagram @durov)
Jakarta -

Pendiri Telegram, Pavel Durov, adalah salah satu pentolan teknologi tersukses di usia masih muda. Pria kelahiran Leningrad pada 36 tahun lalu ini membanggakan Telegram dan berulangkali menyatakan ketidaksukaan pada WhatsApp yang ia sebut sering bermasalah.

Nah, dihimpun detikINET dari berbagai sumber, Rabu (13/1/2021) berikut beberapa fakta menarik mengenai sosok Pavel Durov:

1. Pendiri Media Sosial VKontakte

Pavel Durov mengawali ketenarannya di jagat teknologi dengan mendirikan jejaring sosial yang populer di Rusia, VKontakte. Setelah lulus kuliah dari Saint Petersburg State University tahun 2006, Durov memutuskan mengembangkan bisnis teknologi dengan tujuan berhubungan dengan teman-temanya.

Durov mengaku melakukan semuanya sendirian. "Jadi aku menamainya VKontakte atau terhubung dan aku membuat semuanya dari nol, semua kodenya, desain dan strategi marketing," kisahnya.

VKontakte tumbuh jadi jejaring sosial paling tenar di Rusia dan Pavel Durov dibantu mengembangkannya oleh sang kakak, Nikolai. Kabarnya, Vkontakte telah memiliki sekitar 400 juta pengguna terdaftar.

2. Terusir dari Rusia

Awalnya semua berjalan baik-baik saja bagi Durov dan VKontakte. Tapi pada tahun 2011, dia memicu masalah dengan Kremlin karena menolak menutup halaman milik aktivis oposisi yang memprotes kembalinya Vladimir Putin jadi presiden.

Hasilnya, Durov menjadi incaran polisi dan dipaksa menjual VKontakte pada investor yang pro Kremlin. Dia dipecat dari jabatan CEO VKontakte dan terusir dari Rusia. Ia pun melanglang buana ke berbagai negara bersama Nikolai berbekal kekayaannya yang telah mencapai ratusan juta dolar.

"Aku bisa saja tetap tinggal di Rusia, melakukan beberapa kompromi, dan mungkin mengontrol kembali perusahaan. Namun aku tak mau melakukannya. Kompromi tak mengarahkan kalian kemana-mana. Kalian tak bisa bahagia jika melakukan sesuatu yang tak kalian yakini," katanya.

3. Mendirikan Telegram

Setelah terusir dari Rusia itulah, Durov bersama Nikolai mengembangkan Telegram yang diklaim layanan messaging paling aman. Telegram diluncurkan pada tahun 2013 atau sekitar 8 tahun silam.

Namun citra aman itu pula yang membuat Telegram disukai teroris atau penjahat, bahkan sempat diancam pemblokiran di berbagai negara termasuk Indonesia. Seperti pendirinya, kantor Telegram berpindah-pindah. Pernah di Berlin dan sekarang kabarnya di Dubai. Sementara pegawainya ada yang berada di Saint Petersburg.

Telegram memang belum dapat menyaingi WhatsApp soal ketenaran, tapi pertumbuhannya semakin pesat dan fiturnya lebih lengkap. Pada Januari 2021, jumlah pengguna Telegram sudah tembus 500 juta di seluruh dunia. Pavel Durov pun makin agresif.

Halaman selanjutnya: Dibandingkan dengan Zuckerberg...