YouTube Salip Facebook Sebagai Sumber Berita Terpercaya

YouTube Salip Facebook Sebagai Sumber Berita Terpercaya

Josina - detikInet
Jumat, 19 Jun 2020 11:18 WIB
Ilustrasi Facebook
YouTube Salip Facebook Sebagai Sumber Berita Terpercaya. (Foto: Reuters)
Jakarta -

Sebuah laporan mengungkapkan layanan streaming video YouTube telah melampaui Facebook sebagai platform media sosial paling populer untuk sumber berita khususnya di Amerika Serikat.

Menurut laporan berita digital 2020 Reuters Institute dijabarkan jumlah orang AS yang menggunakan Facebook untuk konsumsi berita menurun sebesar 4 persen dari tahun lalu sedangkan YouTube mengalami peningkatan sebanyak 4 persen.

Secara keseluruhan 35 persen orang di AS menggunakan Facebook untuk konsumsi berita sedangkan 24 persennya menggunakan YouTube.

Dilansir detiKINET dari Mashable laporan ini muncul di tengah perdebatan yang sedang berlangsung terkait bagaimana platfrom media sosial melawan berita hoax selama banyak peristiwa terjadi seperti pandemi virus Corona, pemilihan presiden yang akan berlangsung dan juga keresahan sosial seputar rasisme dan pembunuhan oleh polisi.

Pergeseran posisi platform ini dalam kategori konsumsi berita tidak hanya di AS saja, namun di 12 negara seperti Inggris, Jerman, Prancis, Jepang dan Brasil rata-rata konsumsi berita di Facebook juga turun menurun dan YouTube malah meningkat sejak tahun 2016.

Hasil tersebut setelah Reuters Institute mensurvei kelompok perwakilan nasional sekitar 2 ribu orang dari 40 negara dengan mengisi kuisioner online pada periode akhir Januari dan awal Februari 2020.

survei medsossurvei medsos Foto: Reuters Institute

Pada saat yang sama, Facebook juga telah menjadi platform media sosial yang paling tidak dipercaya di 40 negara dengan angka 29 persen dari seluruh 80 ribu lebih responden yang mengungkapkan kekhawatiran mereka tentang informasi hoax atau menyesatkan pada platform tersebut.

Di AS sendiri jumlah tersebut naik menjadi 35 persen. Hanya 5 persen orang Amerika yang menyatakan kekhawatiran yang sama tentang YouTube sebagai perbandingan.

Namun seiring platform yang berorientasi visual semakin menarik sebagai sumber berita, Facebook adalah perusahaan yang tidak hanya memiliki platform media sosial tetapi ada juga WhatsApp dan Instagram.

"Dengan memungkinkan Instagram dan WhatsApp untuk berkembang secara terpisah, Facebook sebagai sebuah perusahaan telah mampu memenuhi banyak demografi yang berbeda dan mencoba format baru, tanpa kehilangan loyalitas intinya," tulis laporan itu.

Pengaruh Instagram sebagai tujuan berita meningkat secara signifikan sementara YouTube perlahan menutup Facebook sebagai platform sosial paling populer untuk berita.

YouTube mungkin memiliki keunggulan atas Instagram untuk saat ini, tetapi aplikasi yang terafiliasi Facebook bersembunyi dan mengejar ketinggalan dari belakang.



Simak Video "Usai Akunnya Diblokir, Trump Tuduh Platform Medsos Pecah Belah Bangsa"
[Gambas:Video 20detik]
(jsn/fay)