Deretan Perusahaan Teknologi yang Mengutuk Kematian George Floyd

Deretan Perusahaan Teknologi yang Mengutuk Kematian George Floyd

Anggoro Suryo Jati - detikInet
Rabu, 03 Jun 2020 07:02 WIB
FILE PHOTO: Silhouettes of laptop users are seen next to a screen projection of Facebook logo in this picture illustration taken March 28, 2018.  REUTERS/Dado Ruvic/Illustration/File Photo                         GLOBAL BUSINESS WEEK AHEAD
Foto: Reuters
Jakarta -

Facebook dan Snap -- pengembang Snapchat -- adalah dua perusahaan teknologi yang bergabung dengan sejumlah perusahaan lain mengutuk kematian George Floyd yang dicekik polisi.

Keduanya mengutuk aksi rasisme yang terjadi di Amerika Serikat, sejalan dengan terjadinya banyak aksi demonstrasi di berbagai kota di Negeri Paman Sam tersebut. Semuanya itu memprotes kematian Floyd akibat dicekik polisi di Minneapolis.

"Kita tidak bisa mengakhiri rasisme yang sistemis tanpa memberikan kesempatan yang sama untuk semua orang tanpa mempedulikan asal mereka," ujar Evan Spiegel, CEO Snap dalam email yang dikirimkan ke para karyawannya.

Facebook dan Snap bergabung dengan sejumlah perusahaan seperti Intel, Netflix, Google, dan International Business Machines (IBM), yang sudah mengambil sikap publik terhadap kematian Floyd, dan soal diskriminasi terhadap warga kulit hitam di AS.

Twitter misalnya, yang menambahkan tagar #BlackLivesMatter ke dalam biodatanya di akun resmi mereka. Sementara Google dan YouTube secara gamblang menyatakan dukungannya terhadap kesetaraan rasial di situs mereka.

Kemudian YouTube pun menjanjikan akan memberi sumbangan senilai USD 1 juta untuk mengatasi aksi ketidaksetaraan sosial, tepatnya ke organisasi 'Center for Policing Equity', sebuah organisasi nonprofit yang bertujuan salah satunya untuk menghilangkan bias terhadap ras yang berbeda.

Khusus soal Facebook, langkahnya ini terlihat tak sepenuh hati, terutama setelah Mark Zuckerberg membiarkan postingan Presiden Donald Trump yang kontroversial. Sikap Zuck ini membuat ratusan pegawai Facebook melakukan mogok kerja virtual pada Senin (1/6/2020).

Mogok kerja ini terjadi setelah sejumlah pegawai Facebook mengkritik perusahaannya secara publik karena kebijakannya yang tidak memoderasi sejumlah unggahan kontroversial milik Trump setelah kematian George Floyd.

Namun Zuck juga menyebut Facebook akan mendonasikan USD 10 juta ke organisasi yang bekerja untuk keadilan rasial, demikian dikutip detikINET dari Reuters, Rabu (3/6/2020).



Simak Video "Pandemi Corona, Facebook Gaming Dirilis Lebih Cepat"
[Gambas:Video 20detik]
(asj/afr)