Antara Bill Gates, Vaksin Virus Corona, dan Implan Microchip

Antara Bill Gates, Vaksin Virus Corona, dan Implan Microchip

Aisyah Kamaliah - detikInet
Senin, 25 Mei 2020 17:34 WIB
PARIS, FRANCE - JUNE 27:  Bill Gates, the co-Founder of the Microsoft company and and co-Founder of the Bill and Melinda Gates Foundation, delivers a speech during a press conference at the Solidays festival, on June 27, 2014 in Paris, France. Bill Gates visited the 16th edition of the Solidays music festival, dedicated to the fight against AIDS.  (Photo by Thierry Chesnot/Getty Images)
Tudingan ke arah Bill Gates tentang COVID-19 masih menjadi kontroversi di dunia. Foto: Getty Images/Thierry Chesnot
Jakarta -

Desas desus Bill Gates menggunakan vaksin virus Corona untuk mengimplan microchip ternyata masih ramai digaungkan. Berdasarkan survei dari Yahoo News dan YouGov sebanyak 44% pemilih Partai Republik di Amerika percaya hal itu adalah kebenaran.

Survei ini juga menemukan bahwa 26% Republican tidak percaya mengenai kabar tersebut, sementara sisanya masih belum dapat menentukan, sebagaimana melansir Business Insider. Untuk pemungutan suara ini, YouGov membuat interview online kepada 1.640 dewasa di Amerika Serikat antara 20-21 Mei 2020 dengan margin of error sebesar 3%.

Sebenarnya dari mana teori ini berasal? Yang pasti ada banyak sumber, hanya yang paling terkenal adalah dari ungkapan yang diutarakan Bill Gates sendiri. Sebagian masyarakat merasa omongan Founder of Microsoft itu cukup aneh dan ambigu.

"Nantinya, kami akan memiliki sejumlah sertifikat digital untuk menunjukkan siapa yang telah pulih atau diuji baru-baru ini atau kapan ketika kami punya vaksin untuk para penerimanya," kata Bill Gates saat tanya jawab di Reddit pada bulan Maret soal vaksin.

Nah, keesokan harinya, sebuah website menuliskan headline 'Bill Gates will use microchip implants to fight coronavirus' yang kemudian dibagikan lebih dari 13 ribu kali di Facebook. Bahkan di YouTube, cerita ini sudah ditonton hampir 2 juta kali.

Namun, sebagian membantah dan beranggapan itu bukanlah ungkapan yang cukup kuat untuk menuduh suami Melinda Gates ini merencanakan implan chip pada vaksin Corona yang sedang dikembangkan.

Mereka yang mendukung Gates beranggapan sertifikat digital digunakan untuk mengirim informasi terenkripsi melalui internet dan ini layaknya tanda tangan elektronik yang digunakan untuk memverifikasi identitas seseorang. Jadi, bukan berarti bisa diartikan secara harfiah Gates akan menyisipkan microchip.

Cerita konspirasi ini juga semakin gila dengan ucapan Roger Stone, seorang politisi yang dikenal dekat dengan Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

"Ini yang saya tahu pasti. Dia (Bill Gates -- red) dan globalis lainnya pasti menggunakannya untuk vaksinasi wajib dan orang-orang yang disisipkan microchip," katanya mengutip Daily Mail.

Masalah tato tak kasat mata untuk memantau vaksinasi pada anak khususnya di negara berkembang pun kembali mencuat ke khalayak. Diketahui, Bill Gates sendiri yang mengusulkan ide tersebut untuk dijalankan Bill and Melinda Gates Foundation. Akan tetapi, lagi-lagi, ini tidak bisa menjadi bukti kuat untuk menunjuk jari kepada Bill Gates.

Beberapa waktu lalu, Gates sempat angkat suara mengenai tudingan rumor tidak baik terkait pekerjaannya yang sedang fokus mengerjakan vaksin untuk COVID-19.

"Saya katakan ironis jika Anda mengincar seseorang, yang melakukan yang terbaik untuk membuat dunia siap. Kita memang berada di situasi gila jadi akan ada rumor gila juga," cetusnya. Bagaimana menurut kalian, detikers?



Simak Video "Akun Twitter Obama, Kim Kardashian, hingga Bill Gates Diretas!"
[Gambas:Video 20detik]
(ask/asj)