Jumat, 13 Des 2019 08:46 WIB

Startup Bersinar dan Tumbang Tetap Marak Tahun Depan

Fino Yurio Kristo - detikInet
Foto: Internet Foto: Internet
Labuan Bajo - Tahun depan atau 2020, dinamika industri startup masih diprediksi seru. Perusahaan rintisan yang bersinar maupun tumbang tetap marak, bahkan mungkin lebih dramatis. Kenapa?

"Betatapun, ujung startup unicorn segala macem ini kan penyandang dana tak mau uangnya sia-sia. Minimal, dia dapat sesuai dengan modal yang dia setor," kata Heru Sutadi, pengamat telekomunikasi dan ekonomi digital.


Strateginya dengan melantai di bursa saham alias IPO (Initial Public Offering). Pada saat ini menurut Heru, sudah terlihat tanda-tanda bahwa startup di Indonesia, khususnya unicorn, sedang bersiap untuk masuk bursa.

"Nah, nanti bursa efek itu melihat startup sebagai apa? Mau diberlakukan sebagai perusahaan konvensional agak susah. Asetnya apa?" cetus Heru.

"Ada yang kantor, mobil, motor, modal semua punya orang. Ini masih jadi pedebatan walau banyak yang seperti itu. Bisa dilihat waktu IPO nanti orang suka apa tidak," paparnya.

Para startup itu seperti diketahui, telah mengorbankan banyak uang di awal berdirinya. Ada yang berujung kegagalan, ada pula yang menuai kesuksesan dengan konsep tersebut.

Startup Bersinar dan Tumbang Tetap Marak Tahun DepanFoto: Fino Yurio Kristo/detikINET
Contoh kejatuhan yang dramatis adalah startup berbagi kantor WeWork yang berbasis di Amerika Serikat. Mereka menelan kerugian besar yang menyebabkan sang pendiri didepak dari jabatan CEO.

"Di awal-awal untuk mendapatkan 1 pelanggan dia spend 100 ribu sampai 150 ribu. Jadi kalau sejuta atau dua juta berapa? Mereka harus keluar duit mengakuisisi pelanggan, kemudian menjaga loyalitas," cetus Heru.

Loyalitas itu coba dipertahankan misalnya dengan sewaktu-waktu ada promo atau diskon. Di banyak kasus, promo digeber dengan subsidi sehingga angka pengeluaran lebih besar lagi.


Lebih lanjut, Heru memaparkan bahwa pendanaan startup saat ini mulai melangkah ke tahap selanjutnya, misalnya penerapan internet of things ataupun big data.

Implementasi jaringan 5G beberapa saat lagi juga akan berdampak besar bagi perkembangan startup. Kecepatan tinggi dan latensi rendah akan memungkinkan startup memperkat layanan seperti gaming ataupun streaming video

Simak Video "Sejumlah Kementerian Bakal Duduk Bareng Bahas Tuntas Startup"
[Gambas:Video 20detik]
(fyk/afr)