Kamis, 17 Okt 2019 17:46 WIB

Ekspansi Jaringan Cloud Kitchen, Grab Buka Food Court Online di Bali

Alfi Kholisdinuka - detikInet
Foto: Grab Foto: Grab
Jakarta - Perusahaan super app Grab mengumumkan pengembangan jaringan cloud kitchen perdananya di Renon, Bali. GrabKitchen ini merupakan yang ke-20 beroperasi di Indonesia yang dikukuhkan sebagai komitmen GrabFood mendekatkan pelanggan dengan kuliner lokal untuk mendorong pertumbuhan bisnis merchant di Indonesia.

Head of Marketing GrabFood Hadi Surya Koe mengatakan GrabKitchen ini memanfaatkan data untuk mengidentifikasi dan memetakan kesenjangan permintaan pelanggan di wilayah tertentu. Ini dilakukan untuk meningkatkan pengalaman pelanggan secara keseluruhan berkat waktu pengantaran yang lebih singkat, tapi juga mendorong pertumbuhan bisnis mitra merchant GrabFood.

"Sebagai platform layanan pesan-antar makanan terdepan, GrabFood senantiasa mencari cara untuk melayani pelanggan, mitra merchant dan mitra pengemudi kami. GrabKitchen merupakan solusi baru yang akan mendorong bisnis mitra merchant untuk berkembang dan tumbuh, sekaligus memberikan pelanggan pilihan santapan yang lebih beragam," ujar Hadi dalam keterangan tertulis, Kamis (17/10/2019).


Hadi menuturkan GrabKitchen juga menawarkan peluang ekspansi bagi pemilik usaha dalam bidang makanan dan minuman, terutama pengusaha UMKM ke wilayah-wilayah baru dan menjangkau lebih banyak konsumen melalui pemanfaatan teknologi.

"Kami bekerja sama dengan merchant terbaik untuk menyajikan ragam hidangan favorit di Bali dan menghadirkan GrabKitchen di lokasi yang strategis. GrabFood bangga dapat menjadi pelopor transformasi layanan pesan-antar makanan di Indonesia dengan meluncurkan lebih dari 50 GrabKitchen di seluruh Indonesia pada akhir tahun ini," imbuhnya.

Lebih lanjut, Hadi mengatakan konsep cloud kitchen ini dapat membantu menekan biaya operasional karena sebagian besar dari kegiatan operasional cloud kitchen merupakan layanan delivery-only. Sehingga mereka tidak perlu mengeluarkan investasi yang besar untuk biaya sewa tempat yang menjadi salah satu pengeluaran terbesar para pengusaha bisnis makanan dan minuman.

"Model bisnis ini juga akan mendorong mereka untuk menjangkau lebih banyak pelanggan melalui GrabFood, sehingga dikenal lebih luas oleh masyarakat," terangnya.

Pemilihan lokasi GrabKitchen didasari oleh analisis mendalam tentang pola perjalanan dan pemesanan makanan para pelanggan GrabFood yang kemudian digunakan untuk menentukan kategori merchant yang akan menempati GrabKitchen di Renon, Bali.

Berdasarkan analisis data tersebut, GrabKitchen menjalin kerja sama dengan lima merchant favorit masyarakat Bali yaitu Kopi nAu, Geprek Bensu, Nasi Padang Sepuluh Ribuan, Ayam Geprek Coobek, dan Ayam Geprek Bu Deasy.

Sementara itu, salah satu pemilik merchant Ayam Geprek Coobek Ida Ayu Intan Thriani menuturkan dirinya menyambut baik kerja sama yang dilakukan bersama GrabKitchen ini. Menurutnya, ini merupakan peluang bisnis baru yang sangat menjanjikan bagi pengembangan usaha kecil di Indonesia termasuk miliknya.

"Investasi di GrabKitchen relatif lebih rendah dibandingkan membuka cabang baru yang membutuhkan biaya besar, baik dari segi persiapan maupun operasional. Jangkauan bisnis yang luas dan besarnya basis konsumen yang dimiliki Grab meyakinkan kami akan potensi pertumbuhan GrabKitchen, yang akan mendorong perkembangan bisnis dan semakin dikenalnya Ayam Geprek Coobek oleh konsumen di Bali ke depannya," jelasnya.

Meskipun dapur delivery-only merupakan konsep yang relatif baru di Indonesia, GrabKitchen ini telah memberikan sejumlah keuntungan dan manfaat bagi para pelanggan, merchant maupun mitra pengemudi. Di antaranya, pertama, waktu pengantaran lebih cepat dan variasi sajian yang lebih banyak.

GrabKitchen terbukti telah mengurangi waktu tunggu pelanggan dengan rata-rata waktu pengantaran 25 menit. Pelanggan tidak hanya menikmati beragam pilihan makanan berkualitas tapi juga waktu pengantaran yang lebih cepat - dua hal yang menjadi perhatian utama mereka.

Kedua, siap huni dan bebas biaya sewa. GrabKitchen merupakan cara termurah dengan resiko paling minim bagi merchant untuk mengembangkan usaha mereka di lokasi baru. Merchant-merchant yang bergabung dengan GrabKitchen tidak perlu membayar sewa tempat atau membayar perlengkapan dapur mereka. Setiap lokasi dan merchant dipilih berdasarkan adanya kesenjangan antara demand and supply sehingga merchant-merchant memiliki peluang besar untuk sukses.


Ketiga, mix and match, melalui opsi terlaris. Pelanggan dapat dengan mudah memilih kurasi makanan terpopuler yang membantu untuk memberikan ide makanan lezat kapanpun dibutuhkan. Selain itu, dengan adanya fitur mix and match, pelanggan juga dapat memesan dari berbagai pilihan merchant berbeda yang terletak di satu lokasi GrabKitchen. Dengan begitu, pelanggan dapat mempersingkat waktu untuk menunggu makanan datang dan biaya pengiriman juga menjadi jauh lebih murah dan efisien.

Keempat, lebih banyak pekerjaan, penghasilan yang lebih tinggi. GrabKitchen juga memungkinkan mitra pengemudi untuk mengoptimalkan waktu pengiriman mereka, dan menikmati lebih banyak pendapatan. Mitra pengemudi dalam platform Grab menerima 40% lebih banyak penghasilan dari pesanan GrabFood, di luar layanan transportasi.

Sebagai informasi, GrabKitchen menjadi penyedia cloud kitchen terbesar di Asia Tenggara menyusul peluncurannya di luar Indonesia pada Oktober lalu. GrabKitchen telah diluncurkan di kota Bangkok, Thailand, dan Kota Ho Chi Minh, Vietnam. Ke depannya, GrabKitchen akan segera diluncurkan di Filipina dan Singapura.

Perluasan GrabKitchen secara regional didorong dengan perkembangan pesat GrabFood di seluruh Asia Tenggara. Pada periode Juni 2018 hingga Juni 2019, Gross Merchandise Value (GMV) GrabFood mengalami kenaikan sebanyak 900%, dengan volume pengiriman tujuh kali lipat selama periode yang sama di enam pasar Asia Tenggara. GrabFood mengusung strategi hyperlocal ke GrabKitchen dimana penawaran GrabKitchen akan bervariasi di setiap negara. (akn/akn)