BERITA TERBARU
Jumat, 19 Mei 2017 11:46 WIB

Ketika Penghasilan Pengemudi Go-Jek Bikin Ngeces

Fino Yurio Kristo - detikInet
Foto: Lamhot Aritonang Foto: Lamhot Aritonang
Jakarta - Go-Jek, di awal-awal berdirinya dulu, memang sempat menghebohkan. Bukan saja menghadirkan cara baru memesan ojek, tapi juga penghasilan yang bisa didapat pengemudinya sangat menggiurkan.

Saksikan video 20detik tentang penghasilan Go-Jek di sini:


Maklum saja kala itu, tepatnya di awal tahun 2015, Go-Jek masih sendirian di bisnis ojek online. Dan langsung banyak peminatnya, sementara pengemudi masih sangat terbatas. Maka tak sedikit yang penghasilannya di atas Rp 5 juta.

Kala itu, detikINET sempat mewawancarai seorang pengemudi Go-Jek bernama Sismodo. Menurutnya, sehari ia mengaku bisa meraup untung hingga Rp 400.000.

Maka dalam sebulan, Sismodo bisa mendapatkan uang hingga Rp 12 juta. Konon, banyak yang memperoleh penghasilan sebesar itu di masa awal-awal Go-Jek berdiri.

Tak heran jika banyak yang tergiur dan mendaftar jadi pengemudi Go-Jek. Bahkan mereka yang pekerjaannya sudah cukup mapan.

Jumlah pengemudi Go-Jek pun terus bertambah. Apalagi mereka rajin membuka bursa kerja yang diikuti ribuan calon driver.

Semakin banyaknya pengemudi Go-Jek itu tak bisa dipungkiri berpengaruh pada pendapatan mereka. Apalagi pesaing kuat muncul, yaitu Grab. Jumlah pendapatan pun cenderung terus menurun hingga saat ini. Meskipun masih dalam kategori lumayan.

Penelitian terbaru dari Pusat Kajian Komunikasi, Departemen Ilmu Komunikasi, Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Indonesia (Puskakom UI) mengungkap penghasilan pengemudi Go-Jek terkini.

Menurut Peneliti Utama Puskakom UI Alfindra Primaldhi, driver Go-Jek penuh waktu penghasilannya bisa di atas rata-rata UMP nasional yang sebesar Rp 1.997.819. "77% mitra pengemudi penghasilannya di atas Rp 2 juta," ucapnya. (fyk/fyk)
Load Komentar ...

Redaksi: redaksi[at]detikinet.com
Informasi pemasangan iklan
Hubungi: sales[at]detik.com
News Feed